Hilangnya kepolosan – Paul Gauguin

Hilangnya kepolosan   Paul Gauguin

Kanvas “Kehilangan kepolosan” oleh post-impresionis Paul Gauguin dilukis oleh seniman selama akuisisi “tanah air” baru di Oceania, pulau impian lamanya, Tahiti. Tidak dapat dikatakan bahwa lukisan itu sepenuhnya mewujudkan keadaan pikiran pengarang yang berusia empat puluh tiga tahun itu. Melihat menyebabkan perasaan yang saling bertentangan. Di satu sisi, ini adalah karya agung yang tak dapat disangkal dari sudut pandang pentingnya karya Gauguin dalam budaya dunia, di sisi lain, itu adalah narasi naif, ironis, lucu dalam arti interpretasi karikatur dari kesimpulan orang kebanyakan.

Mari kita menganalisis gambar menjadi komponen-komponennya. Untuk memulai dengan teknik penulisan. Ini impresionisme, tetapi terbalik oleh Paul dan mengubah pendapatnya sendiri tentang bagaimana impresionisme harus terlihat seperti seorang Gauguinian. Seniman mengembangkan, atau lebih tepatnya, memperoleh teknik pribadi untuk kinerja lukisan multi-warna. Karya ini menunjukkan tidak adanya stroke yang tersebar dan banyak warna. Setiap detail, apakah itu bukit, lapangan, permukaan langit, seorang wanita, digeneralisasi menjadi bintik-bintik warna agak besar dari warna murni.

Gauguin, seperti biasa, bekerja dengan kontras. Sebagaimana disyaratkan oleh impresionisme, sang seniman meresepkan nuansa bayangan dengan campuran ungu, menghindari pigmen hitam. Tetapi, tidak seperti lukisan klasik, “Hilangnya Kepolosan” memiliki sejumlah detail dengan garis besar siluet yang jelas, misalnya, seekor anjing yang terletak di bahu gadis itu, perbatasan bukit dengan langit, dll. Garis besar ini tidak bertentangan dengan teknik kesan. Skema warna gambar, meskipun banyak warna merah, dekat dengan suhu dingin.

Kurangnya silau dan midtone memberkahi Innocence dengan karakter planar. Ada kenaifan yang luar biasa dalam karya itu, baik dalam tampilan maupun dalam plot itu sendiri. Kami sekarang beralih ke analisis langsung dari narasi. Menurut tradisi kuno Oceania, perampasan kepolosan adalah upacara ritual. Sahabat mempelai pria mewajibkan diri mereka untuk mengambil bagian dalam sakramen “malam pertama” sebelum pernikahan, tepat sebelum dimulainya upacara. Dengan kata lain, mempelai pria menempati urutan kedua setelah sekelompok pria memanggil teman.

Untuk melakukan tindakan ini, mempelai laki-laki pengantin laki-laki diambil dari desa, dan kemudian kembali ke mempelai laki-laki. Dilihat oleh karya Gauguin, orang bodoh yang malang dilupakan di tempat yang sama di mana upacara inisiasi menjadi istri masa depan terjadi. Itu dia, kerumunan teman di latar belakang membuat wanita muda itu pergi tanpa perasaan. Seekor anjing yang setia menjaga pingsan majikannya, dan bunga rapuh di jari-jari “korban” mengisyaratkan masa kecil yang hilang kemarin.

Plot, terlepas dari upaya penulis dan adegan, yang memiliki hak untuk hidup sesuai dengan tradisi “liar” di mata kontemporer, ternyata menjadi kesamaan yang konyol dari ilustrasi dari “Buaya”. Sebenarnya, palet itu sendiri mengisyaratkan suasana lucu dari penulis.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)