Te Aa No Areois – Paul Gauguin

Te Aa No Areois   Paul Gauguin

Pada musim semi 1891, sebuah kapal laut yang elegan dan nyaman melintasi Samudera Hindia, terhubung ke koloni-koloni Perancis di Kaledonia Baru. Penumpangnya yang indah dibagi menjadi tiga kelas di bawah geladak, dari yang kaya, pejabat penting dan pemilik tanah, hingga orang-orang muda yang berasal dari negara sederhana yang bepergian ke koloni untuk mencari masa depan yang tidak dapat dijamin oleh Prancis tua.

Dengan kata lain, kapal di luar negeri adalah makhluk zoologi sejati, sirkus dengan begitu banyak aktor di mana tidak ada yang akan melihat kehadiran seorang pria paruh baya, dengan kumis yang kuat dan tatapan kosong, yang menghabiskan berjam-jam tanpa henti duduk di geladak, menghadap cakrawala.

Namun, karakter anonim yang menempati salah satu kabin sederhana kelas tiga bukanlah siapa-siapa. Dia adalah seniman yang dikagumi bernama Paul Gauguin, yang melakukan perjalanan ke Tahiti, mencari tebusan artistik, kembali ke primitif eksotis yang dapat membantunya menemukan cara di mana Seni nya dapat dibersihkan. Dalam kata-katanya sendiri, “Barat itu busuk dan siapa pun yang menyerupai Hercules dapat menemukan kekuatan baru dengan pergi ke tempat-tempat yang jauh. Dan kembali satu atau dua tahun kemudian, kembali.” Namun, perjalanan Gauguin bukanlah perjalanan para pengembara.

Bahkan, ia memerintahkan duta besar untuk secara pribadi menyambutnya di pelabuhan Papeete, sebagai tamu resmi Pemerintah Prancis. Selain itu, Papeete – ibu kota Tahiti – bukanlah surga tropis seperti di masa lalu, sebuah kota yang eksotis dan misterius ditemukan oleh para pelancong hebat seperti kapten legendaris Cook. Koloni – warga sipil dan militer, dan, tentu saja, para imam – telah merusak kota dengan semua kebiasaan bencana ibukota kolonial. Namun, masih ada yang dipertahankan, di kota-kota yang lebih jauh dari ibukota, bagian penting dari budaya asli dan primitif yang dicari Gauguin.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)