David dan Uria – Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

David dan Uria   Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

Rembrandt Harmenszoon Van Rijn – Belanda, seniman terhebat zaman keemasan lukisan. Dalam karyanya ada ukiran, dan studi, dan menggambar selain lukisan minyak terkenal. Tetapi keuntungan utama dari koleksi kayanya adalah fleksibilitas mata pelajaran yang dipilih dan gradasi yang kaya di sepanjang alur cerita. Sebagian besar koleksi tematik adalah yang ditulis berdasarkan perumpamaan Alkitab.

Ini karena kesalehan orang yang hidup di bawah kuk penganiayaan gereja dan iman yang buta. Di antara legenda yang membangkitkan minat banyak pencipta, ada perumpamaan sedih tentang raja Israel David, perangnya yang setia Uria, orang Het, dan istrinya pertempuran Batsyeba, putri penjaga Eliam yang dekat dengan raja. Di jantung plot dan akhir cerita yang tragis adalah cinta segitiga yang fatal. Di mana karakter utamanya adalah Daud sendiri, Uria dan Batsyeba muda.

Penggagas hubungan cinta rahasia adalah David, yang menghabiskan malam dengan seorang wanita cantik. Hasil dari satu malam adalah kehamilan yang tak terduga dari seorang wanita, dan, akibatnya, bergosip dan jalan langsung untuk berpartisipasi dalam rumor dan ketidakpuasan manusia. Dengan analogi dengan kisah-kisah serupa, David yang kuat memutuskan kekejaman dan berusaha dengan segala cara yang mungkin untuk menjangkiti saingannya – pasangan sah Batsyeba.

Setelah Uria menolak untuk memasuki rumahnya sendiri, yang membingungkan rencana pelindung itu, David memberanikan diri satu-satunya cara yang pasti – membunuh seorang lawan dalam pertempuran. Uria dikalahkan. Perang maut membuka ikatan tangan David, dan dia menikahi Batsyeba, yang menyebabkan murka Allah dan kutukan. Kesulitan untuk menyalip rumah dan keluarga David, dan dia bertobat dari tindakan itu. Pengampunan kemudian menyebar ke istri-istrinya, dan rumah asalnya, dan kepada anak-anak.

Terlepas dari keceriaan sejarah yang membahagiakan, para penulis lukisan memberi perhatian khusus pada saat-saat paling suram. Salah satunya adalah percakapan antara David dan Uria, ketika prajurit itu menemui ajal. “David and Uriah” – Lukisan Rembrandt dengan narasi akhir dari pembicaraan dan kepergian Uria yang sedih dan marah dari kamar-kamar David. Seiring dengan plot suram, gambar itu sendiri juga tidak penuh dengan warna pelangi.

Penulis menyampaikan perasaan kehilangan dan memahami pengkhianatan prajurit tercinta dengan warna agak gelap, bintik-bintik dan jelaga hitam. Sekali lagi, menguraikan bakatnya sebagai ahli chiaroscuro, Rembrandt “merobek” wajah suram Uria dari kegelapan ruangan. Kepergian perang disertai dengan kesedihan di mata lelaki tua itu di latar belakang dan pandangan David yang licik. Tiga bintik-bintik putih di senja interior pelit dengan ekspresi wajah dan fasih pada saat yang sama. Berkat pengalaman sang seniman, dan pada waktu itu Harmenszoon Van Rijn berusia 59 tahun, gambar itu ternyata adalah orang dewasa dan suram, salinan yang tepat dari pengalaman emosional para pahlawan itu sendiri dan penulis lansia.

Sayangnya, periode karya seniman ini adalah awal dari matahari terbenam. Kanvas-kanvasnya terlalu gelap, terlalu sedih. Detailing, yang ditunjukkan oleh Rembrandt muda “segar”, telah pergi ke masa lalu yang jauh. Namun, hari ini, seorang penikmat sejati – kontemporer kita tidak bergantung pada fashion secara detail, dia menghargai zaman kuno, memahami penulis, dan menganggap suratnya sebagaimana mestinya, dalam dan dengan hormat.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)