Batsyeba – Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

Batsyeba   Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

Karya alkitabiah ini mengilustrasikan adegan dari buku Raja kedua dan dianggap sebagai salah satu karya terbaik realisme Belanda dalam potret abad ke-17. Kisah Perjanjian Lama menceritakan bahwa berjalan di sepanjang atap istana, Raja David tergoda dan terpesona oleh Batsyeba mandi yang indah. Karena suaminya pada waktu itu bertugas di pasukan raja, yang terakhir memanggil wanita itu ke pengadilan dan memadamkan hasratnya dengannya, dan kemudian memerintahkan untuk mengekspos suami Batsyeba di tengah-tengah pertempuran.

Rembrandt menangkap dalam fotonya saat pahlawan wanita itu menerima sepucuk surat di mana raja memanggilnya. Ini adalah salah satu contoh seni religius yang paling halus dan ekspresif, di mana semua perasaan campur aduk seorang wanita terlihat, mulai dari penyesalan dan keraguan, hingga harapan akan hubungan yang menjanjikan.

Sebelumnya, dianggap kanonik untuk menunjukkan Bathing Batsyeba di udara terbuka, di mana di latar belakang, di kejauhan, sebuah menara digambarkan dengan mana siluet David mengawasi pahlawan wanita. Rembrandt juga menggunakan konstruksi serupa dalam karya 1643, tetapi dalam karya ini ia menawarkan komposisi minimalis di mana penonton, dan bukan raja, menjadi pengamat wanita itu.

Batsyeba duduk di tempat tidur di kamarnya, kepalanya sedikit berputar, dan dia tenggelam dalam pikiran sementara pelayan itu menyeka kakinya. Dari analisis x-ray, diketahui bahwa posisi pahlawan itu direncanakan dengan cermat. Awalnya, Rembrandt memerankannya, mendongak dalam pose yang kurang menantang. Pembantu itu, memalingkan muka, juga tahu tentang isi surat itu, yang dipegang oleh nyonya rumah di tangannya. Adegan di kamar tidur mengisyaratkan konsekuensi yang akan mengakhiri pertemuan yang akan datang.

Detail dan detail gambarnya luar biasa bahkan untuk Rembrandt. Setiap lipatan dan kerutan diselesaikan dengan penuh cinta, dan sifat sensual dari pekerjaan ini ditekankan oleh kain transparan dan dekorasi yang halus. Sapuan lebar menciptakan resonansi taktil dengan tubuh, yang membuatnya praktis nyata. Lukisan itu dilakukan dengan nada emas hangat dan memiliki gema warna karya seniman Venesia terkenal seperti Paolo Veronese dan Titian.

Kesedihan mendalam terlihat di wajah Batsyeba, tetapi ini bukan satu-satunya perasaan yang diungkapkan seorang wanita. Pada akhirnya, selain pengkhianatan suaminya, ada juga prospek menarik yang terbuka dalam kontak dekat dengan David. Rembrandt sangat jarang menciptakan komposisi sepele, itulah sebabnya Batsyeba dalam karya ini diwakili oleh orang berdosa dan korban.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)