Potret Diri – Jean Francois Millet

Potret Diri   Jean Francois Millet

Bidang dibajak tanpa batas. Pagi Anda bisa mendengar kesunyian. Kami merasakan ketidakterbatasan bumi dan langit. Sebelum kita tumbuh raksasa muda. Dia berjalan perlahan-lahan, menyebarkan biji-bijian emas-gandum yang tersebar luas. Bumi, lembab karena embun, bernafas dengan tenang.

Ini adalah dunia Jean Francois Millet… Kami berusaha mengejar ketinggalan dengan Penabur, tetapi ia terus maju. Kami mendengar detak jantungnya yang terukur. Sesaat – dan kami berkeliaran di hutan sejuk yang teduh. Kami mendengarkan percakapan pohon. Cod kayu keras, dentang bakiak kayu. Dan lagi kita berada di lapangan. Tunggul emas. Kabut berdebu. Panas. Tinggi di puncak, seekor burung bernyanyi. Skyrds, ricks. Menuai

Tersedak panas, berkeringat, mengumpulkan biji-bijian bersama dengan wanita petani keras perunggu dari penyamakan. Millet! Dialah yang menyanyikan pekerjaan tani yang keras dan luar biasa. Dialah yang dengan murah hati dan selamanya meninggalkan semua musik fajar pagi dan sore, pelangi warna-warni, kesegaran berbunga. Semua yang luar biasa biasa.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)