Danae – Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

Danae   Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

Lukisan oleh seniman Belanda Rembrandt van Rijn “Danae”. Ukuran gambar adalah 185 x 203 cm, cat minyak di atas kanvas. Lukisan bersejarah ini dikerjakan ulang oleh pelukis pada tahun 1646-1647. Danae, putri raja Argos Acrisius, menurut mitos, setelah prediksi destruktif dari oracle, ditutup oleh ayahnya di ruang bawah tanah yang tidak dapat diakses, tetapi penguasa Olympus Zeus, yang dibumbui dengan cinta untuknya, menembus Danae melalui lubang cahaya dalam bentuk hujan emas.

Tema ini diwujudkan oleh seniman Renaisans dan penganut Belanda dalam dua versi ikonografi yang berbeda; Dalam karya ini, Rembrandt melanjutkan garis yang disebut “tipe pelacur”. Tapi apa yang Rembrandt lakukan dalam gambar ini? Pertama, artis menghilangkan gambar koin emas, motif cinta yang korup ini. Hanya seberkas cahaya indah menerangi tubuh gading yang berwarna-warni.

Dengan demikian, motifnya menjadi lebih intim, kehilangan publisitas dan memperoleh kemanusiaan yang tersembunyi dan mudah tertipu. Bahkan tubuh wanita tidak memiliki fitur yang diterima secara umum. Itu sangat individual, posisinya acak, dengan perutnya yang kendur, dada ditekan, kaki ditutupi selimut, sangat berbeda dari cita-cita kecantikan kuno. Selain itu – ini adalah efek cahaya instan dan unik yang membelai tubuh, membungkusnya dalam bayangan transparan hangat dan menciptakan ruangnya sendiri. Ini melindungi tubuh tanpa menyembunyikannya.

Dengan demikian, gambar menjadi lebih dari sebuah adegan, sebuah dialog. Setiap gerakan, setiap ekspresi, setiap gerakan tubuh Danae menunjukkan pasangan yang tidak terlihat, wanita di tempat tidur dimaksudkan untuknya, hanya dia. “Alih-alih hujan – cahaya keemasan, personifikasi kebahagiaan, cinta, pembebasan. .

Studi-studi x-ray terbaru telah membuktikan bahwa spiritualisasi mendalam dari gambar dan seluruh adegan adalah konsekuensi dari pemrosesan selanjutnya. Ternyata, bersama dengan perubahan signifikan lainnya, wajah dan rambut dalam versi asli milik model yang berbeda.

Versi rekaman pertama dibuat di bawah kesan yang jelas dari Saskia, gambar akhir mungkin menyampaikan fitur Geertier Dirks. Karena itu, adalah mungkin bahwa gambaran yang mendalam dan sensual ini, dengan sikap ramah dan memikat dari Danai, memiliki rahasia sendiri: “Dengan demikian, nasib Saskia, Geertier dan Rembrandt saling terkait erat dalam gambar ini.” Sebenarnya, Saskia meninggal karena penyakit pada tahun 1642, ia meninggalkan Rembrandt putra Titus, satu-satunya anak yang masih hidup.

Pada akhir tahun yang sama, Rembrandt membawa janda muda trumpeter Geertier Dirks ke dalam rumah, yang segera dengan mudah mengambil alih tugas seorang ibu rumah tangga dan, dengan demikian, istri mertua dari artis tersebut. Tujuh tahun kemudian, Geertier Dirks meninggalkan rumah, memberi jalan bagi seniman muda, Hendrikie Stoffels, yang sepuluh tahun lebih muda darinya. Selanjutnya, perselisihan muncul tentang keluhan Geertier tentang melanggar janji Rembrandt untuk menikahinya dan tentang perhiasan dari warisan Saskia, yang Rembrandt awalnya berikan kepada Geertier dan kemudian membawanya pergi.

Rembrandt dengan sangat cepat mengakhiri perselisihan ini: pada tahun 1650, dengan persetujuan saudaranya Geertier dan persetujuan dari wali kota Amsterdam, ia memenjarakan Geertier Dirks selama dua belas tahun di sebuah penjara di kota Gauda. Tetapi sudah pada bulan Mei 1655, dia, sakit, berkat upaya teman Edaminya dan meskipun ada perlawanan sengit dari Rembrandt, dibebaskan. Setahun kemudian, Rembrandt memenjarakan kakaknya karena tidak ada pengembalian dana.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)