Saskia (Flora) – Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

Saskia (Flora)   Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

Pada 1633, Saskia van Eilenburh menjadi pengantin Rembrandt van Rijn. Sebuah potret menawan dari Saskia muda dalam pakaian Flora adalah saksi yang bodoh namun fasih untuk “waktu musim semi dan cinta” seorang pelukis yang cemerlang.

Wajah gadis yang penuh perhatian, tetapi tidak diragukan lagi bahagia itu cukup konsisten dengan perasaan pengantin wanita. Dia bukan lagi anak lincah yang memandang dunia Tuhan dengan sembrono. Dia memiliki tugas serius di hadapannya: dia telah memilih jalan baru dan banyak, banyak yang harus dia ubah pikiran dan rasakan sebelum dia memasuki kedewasaan. Hiasan kepala dan tongkat terjalin dengan bunga, tentu saja, menunjuk ke Flora, dewi musim semi Romawi kuno. Pakaian dewi ini ditulis dengan keterampilan luar biasa, tetapi kebesaran sejati bakat Rembrandt dimanifestasikan dalam ekspresi kelembutan yang diberikan oleh sang seniman.

Istri tercinta membawa ke rumah kesepian artis yang rendah hati itu cahaya kebahagiaan dan kepuasan ramah. Rembrandt suka berpakaian Saskia dalam beludru, sutra dan brokat, seperti biasa pada waktu itu, dihujani dengan berlian dan mutiara, menonton dengan cinta bagaimana wajahnya yang cantik dan muda menang dari pakaiannya yang mengkilap, betapa segar warnanya menonjol secara efektif dengan latar belakang gelap beludru ceri, yang kusut ikal benang mutiara di antara rambut emas.

Saskia bukan hanya genius inspirasional suaminya, penghiburannya di tengah kegagalan dan kekhawatiran, tetapi dia juga model yang hebat. Rembrandt memerankan dirinya berkali-kali: berbunga dan ceria, berpakaian elegan – seperti dalam potret Dresden, kaku dan cerdas – seperti dalam potret resmi dari Museum Kassel, atau dalam pakaian Flora – terutama kisah favorit pada waktu itu, tiga kali diwujudkan oleh Rembrandt.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)