Artemis – Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

Artemis   Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

Artemis adalah putri Zeus dan Summer, saudara perempuan Apollo. Awalnya dipuja sebagai dewi dunia binatang dan tumbuhan. Dia adalah “nyonya hewan”, Tavropol, Limnatis, beruang. Kemudian – dewi berburu, gunung dan hutan, pelindung wanita saat melahirkan. Artemis memohon untuk dirinya sendiri dari keperawanan abadi Zeus.

Enam puluh Oceanids dan dua puluh nimfa adalah teman perburuannya yang konstan, peserta dalam permainan dan tariannya. Fungsi utamanya adalah untuk melindungi adat istiadat yang sudah mapan, pengorbanan bagi para dewa, untuk pelanggaran yang dia sangat menghukum: dia mengirim babi hutan yang mengerikan ke Kerajaan Kalidon, dan ke tempat tidur kerajaan pernikahan Admet – ular mematikan. Dia juga melindungi kerajaan binatang, menyerukan jawaban Hercules, yang membunuh rusa betina Kerin dengan tanduk emas, dan menuntut pengorbanan darah – putrinya Iphigenia, sebagai imbalan atas rusa betina yang dibunuh oleh Agamemnon.

Artemis adalah pelindung kesucian. Dia melindungi Hippolytus, yang membenci cinta, mengubah Actaeon, yang secara tidak sengaja melihat dewi telanjang, menjadi rusa, yang dicabik oleh anjingnya sendiri, dan Calypso nimfa, yang memecahkan sumpah, menjadi beruang. Dia memiliki ketegasan, tidak mentolerir persaingan, menggunakan panahnya yang bertujuan baik sebagai senjata hukuman. Artemis, bersama dengan Apollo, menghancurkan anak-anak Niobe, yang bangga di depan ibu para dewa Musim Panas dengan tujuh putranya dan tujuh putrinya; panahnya mengenai Orion, yang berani bersaing dengan dewi. Sebagai dewi tumbuh-tumbuhan, Artemis dikaitkan dengan kesuburan.

Sekte ini tersebar luas di Efesus, di mana kuil Artemis di Efesus, yang dibakar oleh Herostratus, dibangun untuk menghormatinya. Artemis dihormati di sini sebagai dewi perawat, “susah payah”; dia adalah pelindung Amazon. Artemis dipuja sebagai dewi perang.

Di Sparta, sebelum pertempuran, seekor kambing dikorbankan untuk sang dewi, dan di Athena, setiap tahun, pada hari peringatan Pertempuran Marathon, lima ratus kambing diletakkan di altar. Artemis sering mendekati dewi bulan atau dewi bulan purnama. Ada mitos tentang Artemis-Selena, yang jatuh cinta pada Endymion yang tampan, yang menginginkan masa muda dan keabadian abadi dan menerimanya dalam mimpi yang tak terlupakan.

Setiap malam, sang dewi mendekati gua Latm gunung Carian, tempat pemuda itu tidur dan mengagumi keindahannya. Atribut dewi adalah getaran di belakang punggungnya, di tangannya busur atau obor; disertai dengan rusa betina atau sekawanan anjing pemburu. Di Roma, Artemis diidentifikasi dengan dewa lokal Diana.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)