Two Negroes – Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

Two Negroes   Rembrandt Harmenszoon Van Rijn

REMBRANDT TINGGAL, tampaknya, di dunia yang terbatas, tidak pernah meninggalkan Belanda. Namun, meskipun wilayahnya kecil, Belanda adalah kekuatan dagang terkemuka di Eropa selama hampir seluruh abad ke-17. Koloni dan pos perdagangan mereka tersebar di ruang yang luas – dari Amerika hingga Indonesia.

Oleh karena itu, tidak mengherankan bahwa Rembrandt terpesona dengan hal-hal yang eksotis – sorban, baju besi mewah, miniatur India, dan karena minat ini tampaknya dibagikan oleh banyak pelanggan, tidak mungkin untuk membayangkan bahwa jenis pekerjaan ini tidak dijual. Hal lain yang jauh lebih mengejutkan: betapa jarang seniman Eropa menggambarkan orang Afrika, dan ini terjadi ketika ada pasar budak yang besar dan banyak orang kulit hitam dikirim ke Eropa sebagai barang atau pelayan yang aneh.

Pengecualian terutama menyangkut plot Adorasi of the Magi, karena salah satu dari orang Majus secara tradisional dianggap sebagai orang Afrika. Rembrandt dengan akurat dan penuh empati menggambarkan dua orang kulit hitam yang tidak dikenal ini.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)