Nabi Zachariah, ayah dari Yohanes Pembaptis (fresco) – Michelangelo Buonarroti

Nabi Zachariah, ayah dari Yohanes Pembaptis (fresco)   Michelangelo Buonarroti

Lukisan dinding oleh Michelangelo Buonarroti yang menggambarkan nabi Zakharia. Lukisan langit-langit Kapel Sistine Basilika Santo Petrus. Zakharia, seorang imam Ibrani, seorang nabi, ayah dari Yohanes Pembaptis. Nabi Suci Zakharia dan Elisabet Suci yang saleh adalah orang tua dari Nabi Suci, Pendahulu dan Pembaptis Tuhan John. Mereka datang dari keluarga Harun: St. Zakharia, putra Barakhya, adalah seorang imam di bait suci Yerusalem, dan St. Elizabeth adalah saudara perempuan dari St. Anna, ibu dari Perawan Maria yang Terberkati.

Tentang waktu dan tempat kelahiran nabi Zakharia, karena kurangnya instruksi yang tepat dalam kitab-kitab Kitab Suci, seseorang harus puas dengan asumsi yang lebih atau kurang mungkin. Para peneliti sepakat bahwa nabi Zakharia lahir di Babel tak lama sebelum dekrit Koresh dikeluarkan dan ketika seorang anak tiba di Yerusalem. Seperti Yeremia dan Yehezkiel, nabi Zakharia milik keluarga imam. St. Cyril dari Aleksandria secara langsung menyebut Zakharia “diturunkan dari darah imam, yaitu dari suku Lewi.”

Kitab-kitab dalam Kitab Suci tidak memiliki informasi yang akurat dan terperinci tentang keadaan kehidupan dan pekerjaan nabi Zakharia. Dari kitab namanya, dan juga dari kitab Ezra dan Nehemia, adalah mungkin untuk menentukan dengan kejelasan yang cukup hanya kepribadian nabi dan waktu hidup dan pekerjaannya. Nubuat pertama yang dicatat tentang Zakharia berhubungan dengan tahun kedua Darius Gistasp. Awal dari kegiatan kenabian Zakharia menurut Alkitab ditentukan dengan cukup akurat; tentang akhir hidupnya, juga tentang waktu kematian nabi dan tempat pemakamannya, sama sekali tidak ada indikasi dalam Alkitab. Tujuan dan makna penulisan buku Zakharia adalah niat nabi Perjanjian Lama untuk mendorong para pembangun kuil dan seluruh orang Yahudi di masa sulit baginya untuk memulihkan komunitas setelah penawanan; pada saat bersamaan

Untuk mencapai tujuan-tujuan ini, nabi Zakharia menggambarkan Kerajaan Mesias di masa depan dan nasib umat Allah yang umumnya mulia telah menjadi kenyataan setelah perjuangan panjang dengan paganisme, setelah kejatuhan yang berulang-ulang dari orang-orang yang paling dipilih; tindakan Providence, memimpin orang-orang terpilih ke tujuan yang dimaksudkan, akan dinyatakan dalam bantuan ajaib kepada anak-anak Israel dalam perang melawan paganisme, di satu sisi, dan dalam hukuman berat untuk dosa-dosa mereka, di sisi lain; selain itu, orang-orang bukan Israel berfungsi sebagai alat di tangan Allah untuk menghukum anak-anak umat Allah, seperti di masa lalu. Nubuat terakhir dari Zakharia, dengan indikasi waktu yang pasti, merujuk pada bulan kesembilan dari tahun keempat Darius.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)