Potret Adelaide dari Savoy – Francois de Trois

Potret Adelaide dari Savoy   Francois de Trois

Potret Adelaide dari Savoy [1697] “Potret Adelaide dari Savoy” dibuat oleh kepala pengadilan era Louis XIV Francois de Troyes dan menggambarkan istri muda cucu raja, Duke of Burgundy, calon ibu dari Louis XV. Potret itu dilukis untuk menghormati pernikahannya dengan Dauphin, setelah seorang gadis berusia dua belas tahun membawa putri Adipati Savoy ke pengadilan Prancis. Setiap detail potret melambangkan martabat kerajaan: dan bunga lili emas dengan latar belakang biru mantel beludru, dan cerpelai “bulu kerajaan”.

Gaun brokat perak-putihnya dilukis dengan sangat bagus. Sifat gaya rambut dengan dua ikal yang jatuh di dahi persis sesuai dengan mode saat itu dan dapat berfungsi sebagai dasar untuk kencan gambar jika tembok pembatas tidak memiliki tulisan: “Maria Adelaide dari Savoy lahir pada tanggal 5 Desember 1685, ditulis di Paris oleh Francois de Trois pada bulan Maret 1697 “

Keakuratan dokumenter dari aksesori dan kelengkapan warna yang indah, keterwakilan komposisi, keanggunan yang dipelajari dari pose dan kesopanan senyum yang dingin adalah tanda-tanda integral dari potret panjang-lebar Prancis sebagai potret potret sosial, terutama potret posisi sosial model. Dia tidak menyampaikan keunikan individu dari karakter seorang gadis yang suka bermain dengan pikiran yang hidup dan hati yang baik, yang, menurut ingatan Duke de Saint-Simon, adalah perhiasan dari istana Prancis kuno, favorit raja yang sudah tua.

Pemimpin potret seremonial terbesar adalah Jasent Rigaud dan Nicola de Largillier, disajikan di museum dengan “Potret Wanita” yang luar biasa. Keanggunan komposisi oval, yang berisi gambar setengah panjang dari kecantikan sekuler yang berpakaian mewah, memberikan potret kesempurnaan dan keintiman. Pahlawan-pahlawan dari memoar Saint-Simon, selalu tersenyum wanita-wanita pengadilan dengan wajah-wajah kecokelatan porselen, diarsir dengan wig berbulu, mempesona dalam potret Larguillera dengan temperamen lucu dan coquetry yang halus. Lukisannya dibangun di atas harmoni warna yang kaya.

Mobilitas langsung dari apusan menyampaikan dengan semua tangibilitasnya refleksi buram dari beludru biru dan permainan cahaya pada permukaan brokat kaku, busa renda berasap. Abad kedelapan belas memasuki sejarah budaya Prancis di bawah dua, sekilas, nama-nama yang saling eksklusif: “abad gagah” dan “abad Pencerahan.” Dalam seni visual dan terapan, dalam arsitektur, gaya rococo pasti dekoratif sangat menentukan. Secara tidak langsung mencerminkan pemujaan kesenangan yang berlaku di masyarakat tinggi, rasa dingin dan kenyang aristokrasi. Keahlian profesional pelukis, pematung, arsitek, pencipta permadani dan porselen, menangkap perabotan dan kostum dengan keahliannya, seni mereka dengan kilau imajinasi, keanggunan permainan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)