Jupiter dan Callisto – Francois Boucher

Jupiter dan Callisto   Francois Boucher

Gambar artis Perancis Francois Boucher “Jupiter and Callisto”. Ukuran gambar adalah 98 x 72 cm, cat minyak di atas kanvas. Pada 20-30-an abad ke-18, gaya Rococo berkembang di Prancis, mencapai puncaknya pada pertengahan abad ini. Gaya hidup saat ini ditandai oleh keinginan untuk kemewahan, canggih, bentuk aneh.

Fitur lukisan Rococo adalah ketergantungannya yang erat pada lingkungan arsitektur dan dekoratif. Lukisan kuda-kuda diciptakan pada saat ini terutama sebagai detail dekorasi interior rumah bangsawan, bersama dengan furnitur, porselen, permadani dan kain sutra. Seniman paling mencolok dari gaya Rococo adalah Francois Boucher, yang, selain melukis, bekerja di semua jenis seni dekoratif dan terapan: ia membuat kardus untuk terali, penggemar melukis, menggambar sketsa untuk porselen Sevres, menampilkan miniatur dan lukisan interior dekoratif, adalah pengukir dan pemahat berbakat.

Dalam film Jupiter dan Callisto, Fran├žois Boucher menoleh ke Metamorfosis dari penulis Romawi Ovid, yang menceritakan mitos dewa Jupiter, yang, setelah jatuh cinta pada peri Callisto dan ingin merayunya, mengambil bentuk dewi Diana. Seniman itu menafsirkan episode sensual mitologi kuno dalam semangat yang khas, rococo, dangkal, dan menyenangkan. Sosok yang anggun dan anggun dari para pahlawan antiknya terlihat seperti patung-patung porselen.

Boucher menyukai lukisan cahaya dan memilih warna biru, pink dan hijau yang elegan. Callisto – dalam mitologi Yunani, wanita Arcadian, putri Lycaon, adalah di antara teman-teman pemburu Artemis, dikonversi oleh istri Zeus, Pahlawan dewi menjadi beruang karena tidak menjaga keperawanannya dan karena melahirkan dewa guntur Zeus Arkas dan Pan. Ketika Arkas, dibesarkan oleh Maya dan Hermes, dan yang tidak mengenal Callisto setelah lahir, ingin membunuhnya, Zeus memindahkan keduanya ke surga dengan rasi bintang: Callisto – the Great Bear, Arkas – Arcturus.

Dewi Hera, yang mengejar amarahnya pada wanita Arcadian, Callisto, melarangnya untuk menyegarkan kembali dirinya sendiri untuk sebagian hari di ombak lautan; karena itu, Biduk tidak pernah datang.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)