Cowgirl – Francois Boucher

Cowgirl   Francois Boucher

Sekarang sulit untuk membayangkan bagaimana pemandangan pastoral yang populer di paruh kedua abad ke-18. Benar, setelah revolusi mereka mulai dilecehkan dengan antusiasme yang sama dengan yang sebelumnya mereka puji dan beli. Pada titik tertentu, para gembala menjadi di mata kaum radikal hampir menjadi simbol utama “rezim lama” yang dibenci.

Namun, pada saat para pendeta Boucher seperti, misalnya, “Gembala” atau “Sarang”, direproduksi baik dalam bentuk permadani maupun sebagai gambar untuk perangkat porselen. Dan, tentu saja, banyak ukiran dibuat dengan mereka, karena tidak hanya bangsawan, tetapi juga orang-orang dari peringkat yang sangat sederhana ingin memiliki barang-barang rumah tangga yang elegan. Gembala yang cantik dan berpakaian penuh selera tidak hanya bisa menghiasi apartemen-apartemen kerajaan, tetapi juga rumah para penjahit yang miskin. Tentu saja, yang terakhir harus puas bukan dengan karya master, tetapi dengan ukiran yang lebih rendah.

Sumber “inspirasi pastoral” adalah Teater Bush, di mana pada abad 17-18 drama musikal dan puisi sering dipentaskan. Drama pertama semacam ini muncul di abad ke-16 – di Italia. Dari sana mereka bermigrasi ke Prancis. Di sini, pastoral paling sering berbentuk balet atau pantomim. Diketahui bahwa Boucher membuat pertunjukan seperti itu lebih dari sekali, dan banyak dari subyek mereka kemudian membentuk dasar dari adegan gembala idilisnya.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)