Mars dan Venus ditangkap oleh Vulcan – Francois Boucher

Mars dan Venus ditangkap oleh Vulcan   Francois Boucher

Dalam hampir semua karyanya tentang cinta dan kesenangan sensual, Bush meminimalkan narasi dengan memungkinkan penonton untuk hanya menikmati ketelanjangan pink dari nimfa dan wajah porselen dari para gembala. Namun gambar “Mars dan Venus, yang ditangkap oleh Gunung Berapi” harus dianggap sebagai pengecualian terhadap aturan ini.

Ini menggambarkan seluruh mitos. Seperti yang diingat pembaca, Venus adalah istri Vulcan, seorang lumpuh, tetapi pada saat yang sama sangat ahli dalam dewa pandai besi. Dewi cinta, bagaimanapun, tertarik pada kemampuan luar biasa dari pasangan ini jauh lebih sedikit daripada keindahan berani Mars, dewa perang. Dan suatu hari dia menjadi gundiknya. Vulcan yang kesal dan tersinggung memalsukan jaringan tertipis, tetapi sangat kuat, ke mana kekasih yang tidak beruntung jatuh. Untuk fotonya, Boucher memilih momen paling dramatis dalam cerita ini.

Gunung berapi itu melemparkan jaring ajaibnya pada kekasih. Venus, masih tidak mencurigai apa pun, tertidur dengan nyenyak di lengan dewa perang. Dan dia, yang baru bangun dari tidurnya, tampak ngeri pada suami Venus yang tangguh. Keputusasaan tertulis di muka Mars – setelah semua, itu tidak bersenjata dan karena itu tidak dapat memberikan penolakan yang layak kepada yang cemburu. Seniman itu melukiskan perisai, helm, dan tombaknya di bagian depan gambar – sehingga penonton dapat memahami bahwa Mars tidak dapat mencapai “peralatan” – nya, bahkan jika ia benar-benar menginginkannya. Anak-anak yang ketakutan mencoba untuk menutupi kekasih mereka, atau untuk bersembunyi dari gunung berapi, dan pedupaan, ditempatkan di kaki tempat tidur, terus memancarkan rasa manis, sensual dan – dalam terang pergantian peristiwa baru – aroma yang tidak pantas.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)