Potret Madame de Pompadour – Francois Boucher

Potret Madame de Pompadour   Francois Boucher

Potret bukan “skate” untuk Boucher. Sepanjang hidupnya, ia melukis sekitar selusin potret. Setengah dari mereka menggambarkan Madame Pompadour, yang tidak diragukan lagi bersaksi tentang persahabatan dekat antara artis dan nyonya raja. Gambar yang Anda lihat di depan Anda adalah potret terakhir Madame Pompadour.

Pada suatu waktu, kanvas ini tergantung di Versailles, dan lagu kematian favorit kerajaan diteruskan kepada kakaknya. Terlepas dari kenyataan bahwa Madame Pompadour sangat menyukai Boucher dan menganggapnya pelukis yang cemerlang, dia tidak punya ilusi tentang kemampuannya untuk melukis potret. Dia berbicara tentang salah satu potretnya oleh Boucher: “Saya terlihat cantik di sini, tetapi sama sekali tidak seperti saya.” Namun, perlu dicatat orisinalitas dari cara potret lukisan-lukisan ini.

Di satu sisi, mereka tidak memiliki fitur potret seremonial tradisional, di sisi lain, mereka diwarnai oleh keintiman, sikap pribadi seniman terhadap model. Pada saat potret ini dilukis, Madame Pompadour bukan lagi nyonya raja, meskipun ia memiliki semua hak istimewa “favorit resmi”.

Menjadi “dewa” hanya seorang marquise, “de facto” ia menerima penghargaan yang sesuai dengan bangsawan. Namun, potret tahun 1759 memandang kami alih-alih orang yang angkuh dan ambisius, tetapi seorang wanita yang cerdas dan berpendidikan dengan cita rasa artistik yang bagus. Begitulah Boucher sendiri mengingatnya, sehingga banyak orang sezaman berbicara tentang dia, mencatat bahwa di Madame de Pompadour tidak ada kesombongan atau keeksentrikan yang biasanya menjadi ciri “burung-burung pelarian semacam itu.” Sebaliknya, semua orang berbicara dengan satu suara tentang kesopanan dan kebijaksanaan dari kekasih raja yang paling terkenal.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)