Hercules dan Omfala – Francois Boucher

Hercules dan Omfala   Francois Boucher

Francois Boucher – perwakilan yang jelas dari Rococo Prancis. Dia memegang posisi tinggi di bawah Raja Louis XV, adalah “artis pertama raja”, dan, karena sangat modis, menikmati perlindungan Madame de Pompadour. Pada 1734, ia menjadi anggota Akademi Paris, dan pada 1765 – direkturnya.

Tempat khusus dalam karya seniman adalah seni terapan. Dia membuat sketsa untuk permadani, panel, piring porselen, terlibat dalam produksi dekorasi teater, ilustrasi buku, gambar penggemar, wallpaper, jam tangan, dll. Singkatnya, dia aktif terlibat dalam desain interior. Menjadi “artis pertama raja”, Boucher-lah yang menentukan gaya furnitur, piring, pakaian Louis XV.

Ciri khas dari cara kreatif seniman adalah kepura-puraan, penyempurnaan yang berlebihan, dan keinginan untuk melarikan diri dari kenyataan. Inilah tepatnya yang menentukan kecanduan Boucher terhadap lukisan-lukisan pastoral yang menggambarkan dunia idilis para gembala dan gembala pedesaan, dan pada subyek-subyek mitologis yang para pahlawannya adalah bidadari cantik dan dewa-dewa muda. Namun dalam semua ini, kepura-puraan terlihat. Para gembala dan nimfa yang digambarkan oleh seniman semuanya adalah orang-orang Paris yang sama, mengenakan pakaian gembala atau tunik Yunani kuno.

Cita-cita hedonis Louis XV dan rombongannya, memberitakan kenikmatan hidup yang tak terkendali dan sensualitas yang jujur, sangat menentukan cara menulis kepada Bush. Artis itu sendiri menganggap dirinya seorang mahasiswa Antoine Watteau. Dan memang, secara lahiriah dalam lukisan-lukisan para seniman ini ada banyak kesamaan. Namun, ada perbedaan internal yang besar di antara mereka. Kreativitas Boucher, terutama pada akhir periode, tidak memiliki makna yang mendalam. Kanvas artis, dibuat dengan sangat ahli, tanpa konten langsung. Di mana-mana ada sentuhan erotika canggih, beberapa ambiguitas. Bentuknya terlalu halus dan estetika demi dekorasi dan kecanggihan.

Warna pastel lembut khas Rococo di Bush terlalu halus. Dia memilih cat berdasarkan betapa indahnya menyatu satu sama lain. Warna yang digunakan oleh Bush sangat canggih. Banyak dari mereka mendapatkan nama mereka dalam semangat gaya “surai”. Misalnya, “warna paha nimfa yang ketakutan” atau “warna waktu yang hilang.” Contoh karya Boucher berikutnya adalah lukisan “Jupiter dan Callisto.”

Salah satu karya seniman paling awal dan paling sukses, Hercules dan Omfala, disimpan di A. Pushkin State Museum of Fine Arts di Moskow. Sebuah mitos Yunani kuno tentang Hercules diambil untuk plot untuk melukis. Pahlawan kuno ditawan oleh Ratu Lydian Omfala, dan cinta pecah di antara mereka. Bukan kebetulan bahwa Boucher memilih mitos ini: ia tertarik pada cerita mengasyikkan dengan sentuhan erotisme. Komposisi gambarnya sangat sederhana. Di tengah adalah sosok Hercules dan Om-faly, di sudut kanan bawah adalah dua dewa asmara, atribut yang tidak berubah-ubah dari lukisan jenis ini.

Latar belakang adalah interior kamar ratu Lydia. Tubuh telanjang para pahlawan ditulis dengan sangat realistis. Berbeda dengan lukisan-lukisan seniman di kemudian hari, masih belum ada keinginan nyata untuk memperindah realitas dan entah bagaimana mengidealisasikan gambar-gambar karakter. Deru gairah, saling menarik tubuh; ditransfer oleh artis dengan kekuatan besar. Keseluruhan nuansa yang digunakan oleh Boucher sangat berwarna, cerah dan jenuh. Warna juicy memungkinkan Anda untuk merasakan kesehatan dan kekuatan para pecinta Hercules dan Omfala.

Gambar ini adalah salah satu kreasi terbaik seniman. Karya-karya besar seperti “Venus Consoling Amur”, “Lansekap di sekitar Beauvais”, “Triumph of Venus”, “Pygmalion dan Galatea” dan lainnya juga ditulis untuk Bush. Karya seniman, terutama karya periode awal, memberikan kontribusi yang signifikan terhadap pengembangan budaya Prancis. dan seluruh dunia.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)