Mars – Diego Velazquez

Mars   Diego Velazquez

Bangsa Romawi kuno menghormati perang Mars sebagai dewa, ia membantu orang-orang Romawi memenangkan kemenangan, memberikan kemakmuran dan kemakmuran, oleh karena itu, di Roma, ia, bersama dengan dewa Jupiter, sangat dihargai, dihormati dalam segala hal, mempersembahkan bulan khusus dalam kalender tahunan – Maret. Bulan musim semi pertama ini orang Romawi kuno dianggap yang paling menguntungkan untuk pecahnya permusuhan.

Bangsa Romawi menganggap Mars sebagai bapak Romulus dan Remus. Karena itu Mars dianggap sebagai pendiri kota, penjaga, pengorbanan yang dibuat untuk menghormatinya, dan di dekat Roma muncul Field of Mars, di mana sebuah kuil suci juga dibangun untuk menghormatinya. Menurut kepercayaan pada masa itu, agar tidak membahayakan kota, tentara Romawi yang bersenjata dilarang memasuki batas kota.

Para imam dewa Mars disebut imam, yang disebut Saliah, ada 12 dari mereka. Mereka semua dipilih dari keluarga bangsawan – bangsawan. Menurut legenda, raja kedua Roma, Num Pompilius, 1 Maret, sebuah perisai jatuh ke tangan surga. Ini dianggap sebagai tanda para dewa. Perisai itu menjadi kunci bagi pasukan Romawi yang tak terkalahkan. Menurut modelnya, 11 lebih banyak perisai diciptakan, yang mereka sebut sakral dan dipindahkan ke saliya.

Sebelum kampanye militer, para komandan datang ke kuil Mars, mereka menyembah perisai suci. Ketika musim gugur tiba dan permusuhan berhenti, perisai suci disingkirkan, dan hanya pada 1 Maret mereka dipasang kembali. Pada hari ini, gaji dalam baju besi militer memimpin prosesi khidmat. Dia bergerak di sekitar Roma dan berhenti di pintu tempat kudus Mars.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)