Summer Pastoral – Francois Boucher

Summer Pastoral   Francois Boucher

Lukisan oleh seniman Prancis Francois Boucher “Summer Pastoral”. Ukuran gambar adalah 259 x 197 cm, cat minyak di atas kanvas. Seperti yang Anda ketahui, kecenderungan pastoral adalah keinginan untuk membedakan kehidupan kota-kota besar yang bising dan sibuk dengan alam yang tenang, kehidupan penduduk pedesaan yang sederhana dan seharusnya tanpa beban. Misalnya, dalam novel terkenal “Arcadia” karya Sannazzaro, kecenderungan pastoral muncul di setiap baris.

Penulis terus terang mengungkapkannya di kata pengantar, meyakinkan pembaca bahwa burung hutan berkicau di bawah naungan dedaunan hijau memikat telinga kita lebih dari saudara perempuan kota mereka yang duduk di kandang berlapis emas, bahwa lagu-lagu gembala yang sederhana jauh lebih tinggi daripada lagu-lagu khidmat yang didengar di istana kerajaan dan dll. Sannazaro memimpin sebuah cerita atas namanya sendiri dan menceritakan bagaimana, didorong oleh cinta yang tidak bahagia, ia pensiun ke Arcadia dan menemukan, di puncak Gunung Partenia, sebuah lembah yang indah tempat para gembala di sekitarnya pergi setiap hari, berlatih menembak dari Lu Dalam lempar lembing, mereka bernyanyi, menari, dan pada hari libur mengatur kompetisi puitis di antara mereka sendiri.

Deskripsi hiburan ini merupakan konten dan minat utama novel. Percakapan para gembala terlalu canggih dan sama sekali tidak konsisten dengan cara hidup mereka yang sederhana: mereka tampaknya bukan gembala yang nyata, tetapi mengenakan pakaian para gembala, amatir, kehidupan para gembala. Meskipun demikian, Arcadia sukses besar, bertahan di Italia, selama abad ke-16, sekitar 60 edisi dan diterjemahkan ke banyak bahasa Eropa. Pada abad XVII, novel pastoral di Prancis digantikan oleh novel heroik dan kehidupan nyata, dan pastoral mencari perlindungan dalam drama.

Pada akhir abad ke-18, seni pastoral tidak lagi populer di seluruh Eropa. Dengan perkecualian syair-syair Zurich Theocritus, Hessner, yang menemukan gema mereka di Prancis, dan beberapa puisi karya Andre Chenier, tidak ada yang lebih baik daripada yang biasa-biasa saja. Pada abad XIX, ketika seni, selain ekspresif artistik, mulai mengatur dirinya sendiri tugas-tugas publik yang luas, pastoral tidak hanya keluar dari mode, tetapi benar-benar tidak ada lagi.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)