Pemandian Diana – Francois Boucher

Pemandian Diana   Francois Boucher

Boucher menggambarkan Diana, pemburu dewi perawan di tepi sungai yang transparan. Dia dengan santai melemparkan panahnya dari kejauhan. Di latar depan, pemirsa melihat busurnya dan “hasil kerja” – dua burung merpati dan seekor kelinci. Artis itu tidak akan menipu siapa pun: dalam bentuk seorang dewi, ia menggambarkan seorang gadis yang benar-benar duniawi.

Mitologi di sini hanyalah kesempatan yang baik untuk beralih ke sifat wanita telanjang. Terlepas dari kenyataan bahwa Diana selalu dianggap sebagai dewi yang keras, terbiasa dengan kesulitan dalam kehidupan berburu, Bush tidak dapat menyangkal dirinya senang menulisnya dengan latar belakang gorden mewah. Dengan isyarat Odalisque, Diana meraba untaian mutiara dengan jari-jari gemuk merah muda pucat. Tubuhnya adalah tubuh favorit beberapa duke yang dimanjakan.

Sulit membayangkan bahwa keindahan anggun ini bisa menghabiskan beberapa jam mengejar permainan. Bahkan lebih sulit untuk membayangkan bahwa Diana ini akan menempatkan anjing-anjingnya pada Acteon yang malang, yang secara tidak sengaja melihat ketelanjangannya. Sebaliknya, ia akan membuka tangannya untuk bertemu dengannya. Pose santai dari dewi dan nimfa, pelayannya yang setia, bersaksi atas keterampilan Boucher-risovalytsik.

Jelas, dalam temperamennya, Boucher tidak bisa menjadi master lukisan sejarah. Tetapi tidak dapat dikatakan bahwa sang seniman memiliki kesulitan mengerjakan komposisi kompleks dan multi-komponen. Bouchet tidak pernah memiliki detail yang tampak konyol, “terpaku.” Secara mengejutkan, sang master selalu “beroperasi”, misalnya, dengan tirai dan benda mati.

Sebuah contoh kehidupan diam yang cemerlang dapat dianggap sebagai “kehidupan diam dengan busur, dua merpati dan seekor kelinci”, yang dapat dilihat penonton dalam lukisan “Mandi Diana”. Dia sangat terampil tertulis dalam komposisi gambar, tidak tersesat pada latar belakang umum, tetapi juga tidak membayangi plot utama. Perhatikan juga tirai biru, yang, di satu sisi, sangat kontras dengan kulit Diana yang lembut, dan di sisi lain, melepaskan sayap abu-abu merpati dan bulu kelinci abu-abu.

Latar belakang gambar hijau-basah juga bisa disebut berhasil. Ini mengingatkan penonton akan air yang jernih, hutan ek yang rindang, kesejukan malam – sepatah kata tentang apa yang memanjakan perasaan, mengembalikan kenangan yang menyenangkan dan pikiran yang melamun. Terhadap latar belakang ini, wanita telanjang yang cantik terlihat, mungkin, bahkan lebih menguntungkan daripada yang mereka lihat di kamar kerja yang paling indah.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)