Tawar-menawar. Adegan dari perbudakan. Dari masa lalu baru-baru ini – Nikolay Nevrev

Tawar menawar. Adegan dari perbudakan. Dari masa lalu baru baru ini   Nikolay Nevrev

Kehidupan pengembara paling terang Nikolai Vasilyevich Nevrev sangat tragis, dan tidak bisa tidak menyebabkan simpati. Melihat karya tajamnya, perasaan itu hanya meningkat.

Seorang pelukis yang hebat, seorang ahli genre sejarah, di akhir tahun 60an tiba-tiba mengalami titik balik kreatif dan moral. Diberkahi dengan jiwa yang halus dan rasa keadilan yang tinggi, Nevrev dianggap sebagai endapan masyarakat modern yang satir. Lukisan “Tawar-menawar. Sebuah adegan dari perbudakan. Dari masa lalu baru-baru ini” adalah sebuah karya luar biasa yang ditulis tepat dalam genre drama bergambar, sebuah sindiran tajam yang menunjukkan rasa jijik penulisnya terhadap kebiasaan “liar” dari para tuan tanah budak.

Dalam gambar itu kita melihat dua pemilik tanah yang penampilannya, di samping dekorasi yang bagus, menyebabkan perasaan permusuhan yang terus-menerus. Sombong, sombong, botak, mereka sedang membahas kesepakatan yang barangnya adalah gadis petani muda.

Apa yang paling “menyentuh” ​​penonton adalah ketenangan ekstrim dari pemilik tanah, seolah-olah itu masalah benda mati. Memalingkan muka, pemilik gadis itu sedang memikirkan sesuatu, seorang pembeli yang lemah telah secara ekonomis meletakkan tangannya pada budak itu, yakin bahwa segalanya akan berhasil.

Selanjutnya, pandangan itu meluncur ke wajah gadis itu. Saat ini sulit untuk mengatakan apa yang dimaksudkan penulis, karena ketika lukisan ini jatuh ke tangan Tretyakov, sebuah lubang menganga di tempat ini. Tetapi wajah yang dipulihkan mengekspresikan protes dan kesadaran akan ketidakberdayaan, dan bibir yang tertekan dengan kuat, pandangan yang tak bisa ditembus di kompartemen dengan tangan terlipat di dadanya membuatnya mengagumi maskulinitas gadis itu.

Kerumunan budak di latar belakang adalah massa orang yang kehilangan haknya yang hanya bisa bersimpati. Apakah itu yang menonjol di antara mereka adalah kepala desa yang mendorong gadis itu untuk tawar-menawar. Dipercaya dalam selempang, ia berdiri tak bisa berkata-kata, acuh tak acuh dan tanpa ekspresi – ia adalah pelaksana kehendak yang agung.

Apa yang paling mencolok dalam gambar adalah seberapa banyak penulis dapat menyampaikan informasi tentang karakter utama! Dekorasi ruangan – lukisan, buku, dan bahkan potret pemikir bebas Mirabeau, tentang tamu yang percaya diri – pose santai, pakaiannya yang santai dilemparkan di kursi, dengan fasih berbicara tentang karakter gadis itu – tampilan yang keras kepala dan pose yang memprotes. Kita dapat merasakan setiap karakter, menjadi marah, bersimpati, berempati, kagum pada perintah tidak bermoral dari dunia yang kuat di masa lalu.

Lukisan “Tawar-menawar” adalah sukses besar dan kekalahan besar bagi penulis. Ditemukan di loteng tua dan muncul ke dunia, itu membawa ketenaran kepada artis, tetapi menaungi pekerjaannya yang lain, yang sangat orisinal dan terampil. Selanjutnya, dia tidak diminati dan memiliki kebutuhan mendesak yang membuatnya putus asa dan bunuh diri.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)