Potret Gembala dari Provence Escalier Solitaire – Vincent van Gogh

Potret Gembala dari Provence Escalier Solitaire   Vincent van Gogh

Periode Arlesky yang berbuah dari artis ditandai dengan karya yang luar biasa seperti Portrait of Escalier Solitaire, yang mewakili titik balik dalam karya seniman. Meyer Shapiro menulis tentang gambar ini sebagai berikut: … Saya bahkan akan menyebut kanvas potret realistis terakhir dari seorang petani, dieksekusi dalam tradisi seni rupa Eropa Barat. Mungkin saja ini umumnya satu-satunya potret warga desa yang menonjol. Dalam arti tertentu, karya ini menggabungkan manifestasi terbaik dari beragam karya Van Gogh.

Vincent tidak pernah berhenti merasakan kekerabatan spiritual dengan seorang pekerja sederhana. Ini jelas dibuktikan dengan banyak lukisan dan sketsa Nuenen-nya, serta salinan karya-karya Jean Francois Millet, dieksekusi olehnya, yang, pada gilirannya, juga dengan senang hati memilih petani sebagai rakyatnya. Pilihannya jatuh pada Escalier Solitaire bukan karena kebetulan: sepanjang karier artistiknya, Van Gogh memiliki kasih sayang yang tulus terhadap ras petani sejati. Namun, jika kita berbicara tentang gaya seniman, gambar ini menunjukkan perubahan tajam dalam tren dalam karya penulis dari zaman Nuenen dan, apalagi, secara radikal berbeda dari karya-karya yang ditulis oleh Van Gogh hanya beberapa bulan sebelumnya. Potret Escalier Solitaire dalam banyak hal merupakan titik balik dalam karier kreatif Van Gogh. Dalam sebuah surat kepada Theo, Van Gogh berbicara tentang karyanya sebagai berikut: “…

Vincent memberi tahu saudaranya tentang lukisan ini dalam suratnya dan, yang penting, ia terutama menekankan bahwa pandangannya tentang lukisan secara bertahap kembali ke periode sebelum kedatangannya di Paris. Selama dua tahun di mana Vincent tinggal bersama saudaranya di Paris, ia bertemu dengan sejumlah besar seniman terkemuka pada masa itu: Gauguin, Lautrec, Pissarro dan Sierra – ini hanya beberapa dari mereka. Gaya penulis-penulis ini dan ide-ide segar mereka yang tidak standar memengaruhi pembentukan teknik individual lukisan Vincent. Namun, hal-hal berikut harus diperhatikan: dalam surat 520, Van Gogh sendiri mengatakan bahwa dia kembali ke pendekatan sebelumnya dalam seni dan, pada saat yang sama, melampaui apa yang dia dapat pelajari dari kaum Impresionis.

Van Gogh berevolusi, mendapatkan gaya baru yang unik, begitu menarik dan khas baginya sendiri. Vincent dengan berani dan tidak lazim bereksperimen dengan warna pada kanvas Portrait of Escalier Solitaire. Dalam sebuah surat kepada Emil Bernard, Vincent mengatakan: “Sekali lagi, palet warna gambar menunjukkan panas tengah hari, yang terjadi di tengah musim panas. Tanpa warna-warna ini, gambar akan terlihat sangat berbeda.” Jan Hulsker menulis: Meskipun potret Escalier Solitaire tidak diragukan lagi merupakan lukisan yang luar biasa dan mengejutkan, lukisan itu tidak sepenuhnya menciptakan kesan panas dan sinar matahari yang menyilaukan yang tersirat dalam deskripsi Vincent. Efek yang paling kuat diciptakan bukan oleh warna merah dan oranye dari wajah gembala, tetapi lebih oleh topi jerami kuning cerah terhadap langit biru gelap.

Dan hanya beberapa minggu kemudian, ketika petani tua itu setuju untuk berpose untuk potret kedua, Vincent benar-benar berhasil mencapai “berlebihan” yang dimaksud. Sementara Hulsker sepenuhnya benar dalam pernyataannya bahwa Van Gogh paling berhasil menerjemahkan rencananya ke dalam potret kedua, potret pertama, bagaimanapun, adalah salah satu lukisan paling penting di antara semuanya yang dilukis oleh seniman.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)