Potret diri dalam topi yang terasa gelap – Vincent Van Gogh

Potret diri dalam topi yang terasa gelap   Vincent Van Gogh

Kanvas kesedihan gelap Vincent van Gogh tahun 1886 adalah potret diri, salah satu dari banyak, tetapi mungkin yang paling asli dari semuanya. Ini adalah wahyu dalam minyak, ditulis bahkan sebelum manifestasi penuh kegilaan dan daun telinga yang dipotong oleh seniman, sebelum penempatannya di rumah sakit jiwa.

Karya ini tersingkir dari gerakan pasca-impresionis dan menolak impresionisme, dengan warna-warna cerah dan momen-momen sukacita. Lihatlah sendiri berapa banyak warna gelap dan jelaga dalam minyak. Kesedihan dan kesedihan tentang cinta yang gagal dan kesepian bersinar di setiap stroke dengan kuas.

Potret diri, seperti kesedihan otomatis, kebiru-biruan dan isi yang mendalam, melambangkan seluruh kehidupan sang seniman, mulai dari masa kanak-kanak, penuh dengan hukuman dan kesalahpahaman, hingga kehidupan yang dewasa dengan cintanya yang tidak dapat diterima. Vincent van Gogh bukan pelukis potret. Sehubungan dengan pendidikan yang tidak lengkap di sekolah menengah dan sekolah seni, ia mengembangkan gayanya sendiri, secara acak, mengatakan bahwa bakat tidak penting dalam melukis, tetapi hanya semangat yang akan membuahkan hasil. Mungkin itu sebabnya potret dirinya serata volume makna karya.

Berusaha memberi citra dirinya sendiri pada kehidupan, ia memutihkan sisi kanan wajahnya, sebaliknya, diberkahi dengan cahaya dengan langit-langit hijau. Dengan demikian menekankan warna kulit yang menyakitkan. Ketipisannya tampak sakit. Wajah sempit memanjang menjadi oval, dan tulang pipi memancarkan lubang pipi berongga. Mata dengan warna gelap yang sempurna, tanpa silau, tanpa kehidupan, tanpa sukacita, dipenuhi dengan kesedihan dan kedalaman pengalaman. Perhatikan sudut mata yang lebih rendah, seolah orang ini tidak pernah tahu kesenangannya. Saya tidak tertawa, mengubah wajah saya dengan keriput wajah sukacita, “kaki gagak” di mata saya, sebagaimana seharusnya bagi banyak orang.

Terlepas dari kenyataan bahwa potret diri dilukis oleh Vincent dalam warna hangat, ada banyak bistre, sepia bercampur dengan biru dan jelaga Prusia, karenanya karya tersebut memiliki persepsi yang keren. Surat Van Gogh sendiri rapi dan rata. Sapuan kuas diarsir untuk bersinar di latar belakang. Seniman itu menggarap citranya hingga ke detail terkecil – keriput, silau pada syal, rambut merah. Namun, citra sedih ekspresi diri membebani penonton, seperti kehidupan seniman itu sendiri. Tidak dapat dikatakan bahwa dia bahagia, tetapi potret diri awal Vincent, bagaimanapun, lebih cerah dan lebih menyenangkan dalam hal konten dan warna.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)