Potret Berkuda Philip II – Peter Rubens

Potret Berkuda Philip II   Peter Rubens

Gambar pelukis Flemish Peter Paul Rubens “Potret Berkuda Philip II”. Ukuran potret adalah 314 x 228 cm, cat minyak di atas kanvas. Raja Spanyol Philip II. Putra dan pewaris Charles V, Philip II dianggap sebagai raja Napoli dan Sisilia sejak 1554, dan sejak 1555, setelah ayahnya turun tahta, adalah raja Spanyol, Belanda dan pemilik semua harta benda luar negeri Spanyol. Karakter Philip II adalah cemberut dan pendiam; dia pasti pintar, bisa bekerja sepanjang hari tanpa kenal lelah, memiliki ingatan yang luas, tetapi dia tidak memiliki karunia pikiran yang jernih dan ketegasan yang cepat.

Philip II terus-menerus ragu-ragu dan mengubah niatnya, dan ini membuatnya sangat sering mengalami banyak kesulitan dan kegagalan. Memperkuat kekuatannya di Eropa dan perang melawan bidat – ini adalah dua tugas utama dari seluruh kebijakan Raja Spanyol Philip II; karena mereka, ia membawa begitu banyak pengorbanan material dan moral sehingga pemerintahannya dapat disebut “awal dari akhir” dari kekuatan Spanyol.

Secara alami, dingin, kejam, sombong dan curiga, Philip II tidak hanya membuat keputusan sendiri tentang semua hal penting, tetapi bahkan campur tangan dalam hal-hal sepele. Kebanggaan luar biasa juga merupakan salah satu ciri khas Philip II; dia memandang kemerdekaan sekecil apa pun dari rekan-rekannya sebagai penghinaan baginya dan sebagai pengurang prestise-nya.

Pemerintahannya adalah zaman keemasan bagi Inkuisisi, sejak zaman Ferdinand dan Isabella secara intens mengejar para bidat. Kadang-kadang Raja Philip II juga hadir di auto-da-fe, yang menggunakan upaya terbaiknya untuk memberantas bidat dengan langkah-langkah yang paling tidak manusiawi. Dalam kehidupan keluarga, Philip II tidak senang. Dia telah menikah beberapa kali.

Dari istri pertama, Philip II melahirkan seorang putra, Don Carlos, yang kemudian bermusuhan dengan ayahnya. Takut putranya melarikan diri ke luar negeri, Philip II memenjarakannya di salah satu kamar terpencil di istana, di mana Carlos segera meninggal. Philip II memiliki beberapa kekasih, tetapi mereka tidak merusak keuangan publik: secara pribadi, raja tidak boros. Perang tanpa akhir, hampir selalu gagal, penganiayaan biadab terhadap penduduk yang rajin dan pedagang demi keyakinan agama – inilah yang berkontribusi pada pemiskinan dan kebangkrutan Spanyol yang hampir tuntas menjelang akhir kehidupan Philip II. Raja Spanyol Philip II meninggal karena penyakit yang menyakitkan; di akhir hidupnya, ia menganggap penderitaan fisik dengan stamina suramnya yang khas.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)