Potret diri di depan kuda-kuda – Vincent Van Gogh

Potret diri di depan kuda kuda   Vincent Van Gogh

Di antara karya-karya kreatif Vincent Van Gogh, ada sejumlah potret diri, yang masing-masing dibedakan oleh orisinalitas dan pengalaman khususnya.

Contoh dari ini adalah “Potret diri di depan kuda-kuda,” dibuat oleh seniman pada tahun 1888. Saat ini, potret diri berada di Amsterdam di Museum Van Gogh.

Terlepas dari pilihan artis yang agak terang dan, bisa dikatakan, latar belakang putih, potret diri memiliki karakter bobot tertentu. Latar belakang yang terang menyelubungi sosok Van Gogh, meluncur di sepanjang kontur pakaian dan hampir menyatu dengan warna kulit transparan.

Seluruh gambar dan seluruh gambar artis dipalingkan dari cahaya dan berada di tempat teduh, yang memberikan gambar hubungan bayangan-cahaya yang kompleks. Wajah artis digambarkan dengan pemadaman, yang memberikan keadaan tegang, konsentrasi ekstrem, dan semacam aktivitas batin yang tersembunyi dari pengamat yang lalai, yang dipenuhi dengan impuls sensoris dari kehidupan batin.

Pertama-tama, mata dan mata artis itu terpana. Mata gelap yang dalam sepertinya menentang latar belakang gambar yang terlalu terang. Mereka berfungsi sebagai cerminan dari sesuatu yang mengkhawatirkan dan tak terucapkan.

Latar belakang cahaya disajikan sebagai satu titik warna solid, semacam penyeimbang terhadap citra seniman, menyala di bawah dinamika guratan. Garis-garis dinamis, dengan bantuan yang disampaikan oleh penampilan dan esensi artis, melayani segalanya dan beberapa petunjuk bahwa gambar yang disajikan kepada kita adalah impulsif dan ambigu.

Simbol sentral dari kanvas ini dapat dianggap sebagai kuda-kuda, kuas, dan palet yang digambarkan. Dari mereka, tampaknya, energi kreatif yang tak terlihat memancar, yang menginfeksi segala sesuatu di sekitarnya dengan panas partikel berwarna-warni oleh aliran dinamis yang bercahaya.

Potret diri rumit dalam persepsinya. Pemahaman satu dimensinya salah dan primitif, dan segala upaya penafsiran tidak tersedia. Kanvas membuat persepsi menjadi lebih kompleks dan mencari subteks, seperti halnya formula luar biasa. Pakaian sang seniman seperti langit berbintang atau ruang malam, yang berangsur-angsur dipenuhi dengan semburat api berwarna-warni, tajam dan tak terkendali sebagai jiwa alam dan jiwa artistik dari Vincent Van Gogh.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)