Potret Diri dalam Grey Fedora III – Vincent Van Gogh

Potret Diri dalam Grey Fedora III   Vincent Van Gogh

Van Gogh selalu berusaha meningkatkan penguasaan gambarnya. Untuk ini, ia sering melukis potret teman dan kenalan, dan ketika model itu tidak ditemukan, ia menggambarkan dirinya sendiri. Bahkan diketahui bahwa, setelah pindah ke Arles, sang seniman secara khusus memperoleh cermin baru untuk ini. Tetapi sebagian besar potret dirinya masih ditulis di Paris.

Dalam potret diri ini, yang ditulis pada tahun 1887-1888, Van Gogh menggambarkan dirinya dalam setelan biru dan topi abu-abu. Komposisi dan plot gambar menggemakan “Potret diri dalam topi jerami” yang ditulis sebelumnya, di mana seniman menggambarkan dirinya dalam blus sederhana dan hiasan kepala petani. Memvariasikan topik ini, di sini Van Gogh muncul dalam bentuk seorang pria terhormat dalam setelan sopan, dengan tampilan serius dan tegas di depannya.

Van Gogh sedang bereksperimen dengan teknologi. Dalam gambar, ia menggunakan warna-warna kontras, menerapkannya pada kanvas dengan sapuan panjang. Pada wajah, guratan-guratan ini diarahkan ke tengah, ke titik pangkal hidung. Ini membuat ekspresi Van Gogh semakin fokus dan serius.

Ciri khas potret diri ini adalah semacam lingkaran cahaya, yang menciptakan sapuan warna latar belakang gelap di sekitar kepala seniman. Tapi Van Gogh tidak menetapkan tujuan untuk menggambarkan kemiripan halo. Ini muncul sebagai hasil dari eksperimen menggunakan teknik penulisan yang inovatif. Artis itu sendiri menganggap efek yang didapat cukup sukses, dan kemudian menerapkannya dalam karya lain.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)