Potret Diri dalam Topi Jerami II – Vincent Van Gogh

Potret Diri dalam Topi Jerami II   Vincent Van Gogh

Di Antwerpen, Van Gogh memiliki keinginan untuk melukis potret. Setelah pindah ke Paris, ia berusaha meningkatkan keterampilannya, terus-menerus melukis kenalan. Selain itu, ia mencurahkan banyak waktu untuk potret diri. Sang seniman telah menulis lebih dari tiga puluh karya dalam genre ini. Banyak dari mereka memiliki karakter sketsa dan sketsa. Jadi Anda dapat menandai potret diri ini, dibuat dengan cepat dan memiliki tampilan yang belum selesai.

Latar belakang potret itu tetap tidak dicat, sang seniman hanya sedikit menunjukkan warnanya dengan coretan yang tersebar. Dia menggunakan nada kertas sebagai corak utama, menguraikan bagian-bagian gelap dengan lilac, dan juga sedikit silau. Tetapi fitur wajah – mata, bibir, jenggot dan kumis – ditulis lebih hati-hati. Artis memilih hal utama, meminimalkan detail kecil.

Pada saat yang sama, ia juga memperhatikan aksesori petani – topi jerami dan blus putih, yang menempatkan tema gambar di latar depan dan memusatkan perhatian pemirsa pada isinya. Perlu dicatat bahwa ini bukan satu-satunya potret diri di mana Van Gogh menggambarkan dirinya dalam topi jerami.

Saat menulis potret itu, Van Gogh terutama menggunakan warna kuning, yang, tampaknya, ia rencanakan untuk digunakan sebagai kontras dengan latar belakang biru. Hanya beberapa garis yang ditandai dengan jelas, ruang utama gambar transparan dan tidak lengkap. Ini membuat pekerjaan mudah, memberikan kemiripan dengan cat air.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)