Potret diri dengan tabung – Vincent Van Gogh

Potret diri dengan tabung   Vincent Van Gogh

Setelah pindah ke Antwerp, Van Gogh menjadi masalah penghasilan. Memiliki bakat seorang seniman, ia bisa menarik pemandangan kota untuk dijual kepada wisatawan atau membuat tanda untuk toko-toko dan restoran. Dia juga berencana untuk memenuhi pesanan potret. Selain menghasilkan uang, melukis potret untuk Van Gogh memiliki peran semacam pelatihan sebelum menciptakan hal-hal yang lebih serius.

Mewakili orang membutuhkan keterampilan dan pengalaman praktis tingkat tinggi. Untuk merasa nyaman dalam hal ini, Van Gogh mulai menulis potret diri. Hampir semuanya diciptakan untuk tujuan pelatihan. Namun, kebanyakan dari mereka adalah karya seni lengkap dan lengkap.

Potret diri 1886 ini dibuat dengan cara tradisional yang realistis. Sebagai latar belakang, Van Gogh memilih warna cokelat tua. Dia juga melukis wajah dan bahunya dengan nada gelap, meskipun lebih dingin. Garis tipis cahaya menyoroti wajah dengan latar belakang umum, yang memungkinkan pemirsa berkonsentrasi penuh padanya. Van Gogh membuat penekanan utama pada wajah dan mata, yang membaca perhatian dan konsentrasi intens pada proses kerja.

Keharmonisan dan integritas gambar menunjukkan bahwa pada saat penulisan, Van Gogh telah mencapai tingkat keterampilan yang memadai. Tetapi pembentukan cara kreatifnya yang unik dan unik akan terjadi jauh di kemudian hari.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)