Potret Diri dalam Topi Kelabu – Vincent Van Gogh

Potret Diri dalam Topi Kelabu   Vincent Van Gogh

Sekali lagi potret diri, sekali lagi topi abu-abu, semburan suasana hati pasca-impresionis dan setumpuk rambut merah. Ini adalah Vincent Willem dan gambarnya yang berumur tiga puluh tiga tahun di atas kanvas. Post-impresionis Van Gogh mencurahkan banyak waktu untuk wajahnya. Koleksi penulis memiliki berbagai potret diri dalam grafik, reproduksi warna, dan monokrom.

Karya ini, seperti orang lain, mencerminkan kesedihan dan kesepian Vincent yang sesungguhnya. Mata merah artis diarahkan menjauh dari penonton. Ketipisan dan pucat yang berlebihan tidak ditutupi oleh tuannya, tetapi diolah dengan sapuan kecil menjadi sesuatu yang terbuat dari plastik. Ini wajah aslinya, dan narsisme tidak ada hubungannya dengan itu.

Teknik di mana Van Gogh bekerja menyerupai menyikat ringan primer untuk meninggalkan goresan yang jelas. Tulisan yang tersentak agak mengingatkan pointillism dan menciptakan efek appliqu dengan bulu atau jumbai wol. Karenanya, cahaya dan fragmentasi seperti struktur wajah, latar belakang, pakaian.

Vincent melukis potret yang bagus. Jika Anda tidak tahu bahwa itu milik jenius pasca-impresionisme, Anda dapat mengaitkannya dengan koleksi taman kanak-kanak. Ini mempengaruhi sekolah melukis yang belum selesai, upaya pendidikan mandiri, tidak tahu dasar-dasar transmisi chiaroscuro dan hanya mengandalkan pengalaman dan pengamatan Van Gogh sendiri. Jika Anda kembali ke gambar dan narasi gambar Anda sendiri, Anda dapat melihat kebersihan seorang pria, seleranya, kualitas hidupnya.

Namun, potret diri hanyalah gambaran yang hidup, penemuan diri sendiri. Terlepas dari palet yang berair dan kontras janggut cerah dan latar belakang biru, wajah abu-abu dan kostum buffy, pekerjaan ini pahit. Alis dan bibir tipis terangkat oleh rumah sedih berteriak tentang kekecewaan, kesedihan dan ketegangan. Seolah-olah penulis terkejut dengan dirinya sendiri pada sebuah wawancara atau lulus ujian. Mungkin karya itu memiliki makna yang lebih dalam daripada menyalin wajah Anda. Dan stres disebabkan oleh ujian hidup yang serius dan kesalahan sendiri.

Banyak pemirsa, mengetahui tentang penyiksaan diri komik Van Gogh, tentang daun telinga yang terpotong, akan bertanya apakah ini “sebelum” atau “sesudah”. Ya, potret diri yang disajikan ditulis sebelum tragedi dengan kesadarannya, tetapi pada malam kegilaan. Itu adalah periode seniman Paris, periode yang paling berhasil dan paling kaya dalam pemahaman kreatif. Dia tampaknya menemukan dirinya sendiri dan menawarkan beberapa penggemar untuk menikmati kebahagiaan mereka sendiri melalui potret diri minyak. Karya ini menjadi bagian dari 28 gambar dirinya yang dilukis oleh Vincent selama setahun di Paris. Ada 35 potret diri secara total.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)