Berbunga Cabang Almond dalam Gelas – Vincent Van Gogh

Berbunga Cabang Almond dalam Gelas   Vincent Van Gogh

Pada 1888, Van Gogh pindah ke kota Arles di Prancis selatan. Dia berharap melihat pemandangan yang jelas dan terang yang menyenangkannya dan mengilhami dia untuk membuat lukisan baru. Tetapi cuaca yang cerah membuat dirinya menunggu. Pada bulan Februari, salju yang belum pernah terjadi sebelumnya di Arles.

Dalam beberapa minggu, lapisan salju setinggi setengah meter menutupi tanah. Van Gogh mencoba menulis di udara terbuka, tetapi karena embun beku yang parah, rasanya hampir mustahil. Sebagian besar waktu yang dihabiskannya di rumah, melukis potret hidup dan potret diri.

Tapi, meskipun dingin, almond sudah mekar, memberi pertanda pemanasan yang segera terjadi. Van Gogh menggambarkan cabang dalam gelas transparan sederhana. Karakter utama kanvas ini, Van Gogh, membuat cahaya terang jatuh dari jendela. Sinar matahari musim dingin yang masih dingin menembus gelas kaca dan membuat kelopak putih yang lembut bersinar.

Bayangan panjang warna biru murni jatuh di atas meja, ditulis dengan goresan kuning. Latar belakang abu-abu dianimasikan oleh garis merah cerah, dan tanda tangan luas Van Gogh di sudut kiri atas juga ditampilkan dalam warna merah yang sama. Komposisinya mirip dengan ikebans Jepang, tetapi penampilannya jauh dari seni Jepang, dekat dengan impresionisme.

Kehidupan yang tenang penuh dengan cahaya dan, itu mengungkapkan suasana hati penulis yang ringan dan keadaan alami, dihidupkan kembali untuk mengantisipasi musim semi yang akan datang.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)