Cabang Blooming Chestnut – Vincent Van Gogh

Cabang Blooming Chestnut   Vincent Van Gogh

Cabang-cabang bunga melambangkan kelahiran kembali alam, atau harapan dan penebusan dalam arti yang lebih luas.

Juga, dalam pengertian yang sama, Van Gogh menggunakan motif ini, merujuk pada peristiwa-peristiwa dalam hidupnya. 16 Mei 1890 atas kehendaknya sendiri, dia meninggalkan surga dan St. Remy. Setibanya di Auvers-sur-Oise, dekat Paris, sang seniman disambut oleh tumbuh-tumbuhan yang subur. Dia menghabiskan awal musim semi di selatan, di Provence, tetapi utara tiba-tiba mengejutkannya dengan musim semi kedua, efek yang menginspirasi yang dapat dilihat dalam pilihan plotnya.

Di Over, Van Gogh melukis pohon-pohon kastanye tua di jalan dengan bunga-bunga putih dan merah muda, kelopak yang akan jatuh, sementara dalam gambar ia melukis cabang-cabang mekar berangan dalam bentuk kehidupan yang masih hidup, dalam kendi dengan rhododendron. Seperti dalam karya-karya Van Gogh pada subjek-subjek serupa, penanaman lukisan dan komposisi asimetris yang non-tradisional mencerminkan pengaruh ukiran Jepang.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)