Arles Ladies – Vincent Van Gogh

Arles Ladies   Vincent Van Gogh

Vincent Van Gogh – perwakilan dari arah post-impresionisme dalam lukisan. Selama masa hidupnya, ia tidak dikenal, bahkan mengemis, dan hari ini kanvas-kanvasnya adalah kebanggaan setiap museum dan keberuntungan bagi rumah lelang.

Nama kedua dari gambar yang disajikan mengacu pada desa Etten di Belanda, tempat tinggal orang tua Van Gogh. Jadi, seorang wanita petani Belanda, merawat bunga, dan ladang kubis di latar belakang muncul di kanvas. Warna cerah dan bayangan merah di payung terhubung dengan cahaya Provence yang mempesona.

Kanvas tidak ditulis dari alam, tetapi oleh imajinasi. Semua yang ada di dalamnya adalah planar – baik gambar maupun lanskap. Ruang tidak terbuka secara mendalam, itu berjalan sejajar dengan bidang kanvas di zona terpisah – metode ini dipinjam oleh Van Gogh dari seniman Jepang. Di dalam “zona” dipenuhi dengan goresan cepat nyata yang menciptakan dinamika internal bentuk.

“Arles ‘Ladies” adalah karya yang ambigu, sangat kompleks. Terlepas dari warna-warna cerah, gambar itu membuat penonton merasa gelisah tanpa sadar, diperburuk oleh wajah sedih para wanita yang berjalan. Karya itu ditulis dalam 8 tahun terakhir kehidupan sang seniman, ketika dunia di sekitarnya hanya membuatnya menderita.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)