Tumpukan jerami di Provence – Vincent Van Gogh

Tumpukan jerami di Provence   Vincent Van Gogh

Van Gogh, yang tinggal di Arles, hampir selalu dicat di udara terbuka. Salah satu pelajaran favoritnya adalah ladang gandum di sekitar kota. Kadang-kadang dia menulis hamparan luas mereka, meluas ke cakrawala, dan kadang-kadang dia memilih plot kecil terpisah untuk plot.

Dalam lukisan ini, yang ditulis pada tahun 1888, Van Gogh menggambarkan dua tumpukan. Bentuk-bentuk besar berkas gandum ditampilkan di sini secara close-up, mengisi hampir seluruh ruang kanvas. Di latar belakang ada jalan dengan seorang petani berjalan di sepanjang itu, dan di cakrawala ada sebuah rumah yang warnanya praktis tidak berbeda dengan warna jerami kering.

Warna gambar didasarkan pada kombinasi warna pastel. Langit biru yang jernih meningkatkan warna kuning gandum, yang di latar depan memperoleh warna kecoklatan yang kaya. Di antara sisa-sisa telinga kuning di beberapa tempat di bumi pulau-pulau rumput hijau subur terlihat. Kuning adalah warna favorit sang artis, dan dalam gambar ini ia sangat menonjol.

Van Gogh menekankan kekuatan tumpukan dengan goresan energik dari berbagai bentuk dan konfigurasi. Telinga terengah-engah, seolah berusaha keluar dari bentuk yang diberikan kepada mereka. Kontur gelap dari tumpukan dan rumah, sapuan kuas yang kacau memberikan sentuhan drama.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)