Musik dan Sastra – Adolf Bouguereau

Musik dan Sastra   Adolf Bouguereau

Dalam karya orang Prancis, Adolf Bouguereau digambarkan sebagai bentuk musik dan sastra yang dimanusiakan, yang paling umum dan penting bagi umat manusia, bersama dengan lukisan, tentu saja. Penulis memberkahi pahlawannya dengan tubuh indah dan penampilan biasa. Mereka ditenun dari fitur-fitur canggih dan tampilan yang tajam, feminitas dan pada saat yang sama kekakuan dan kekakuan.

Sastra dan musik yang dilakukan oleh pelukis tidak dapat dikaitkan dengan merenung atau dewi. Memang, sastra dalam mitologi Yunani memiliki beberapa samaran, terbagi menjadi banyak jenis puisi, termasuk cinta dan lirik. Dan Euterpa, secara umum, mewakili manajemen satu orang untuk musik dan puisi lirik. Tidak mungkin untuk mengatakan bahwa Bouguereau membagi dua integritas Euterpa, oleh karena itu tetap untuk membahas keterikatannya dengan berbagai alegori dan personifikasi, seperti dalam lukisan ini. Maka, dua wanita, dua hipotesa seni mati muncul di benak Adolf Bouguereau dalam citra pemirsa yang lembut dan mudah dimengerti.

Musik memiliki fitur yang lebih canggih. Dia berambut cokelat terbakar dengan kulit putih, mengenakan semangat wanita Yunani antik. Tangan-tangan musik lembut, dan jari-jari gemetar secara musikal. Di paha, dia beristirahat di cifara kecil. Namun, instrumen ini hanya memiliki lima senar, yang secara historis tidak benar. Kifara memiliki bentuk yang rumit dan ukiran yang rumit. Untuk menulis, Musik memegang gulungan, dengan staf musik sudah ditulis. Dilihat dari bagaimana personifikasi musik dipegang, dalam kinerjanya Anda hanya dapat mendengar melodi yang tenang, menyentuh di suatu tempat, dan kadang-kadang berat.

Sastra nampak lebih muda dengan wajah remaja yang masih membengkak. Gaya rambut keriting yang rumit mirip dengan gaya Romawi, meskipun baik Roma maupun Yunani dalam perwujudan dekorasi dan pakaian tidak jauh berbeda. Apa yang dipegang gadis itu di tangannya? Ini adalah papan kayu tipis yang ditutupi dengan lilin wangi dan tongkat dengan ujung yang tajam. Ada banyak sumpit untuk menulis, mereka penuh sesak di kaki Sastra untuk mengantisipasi frase yang indah. Plot semacam itu baik untuk kelas sekolah humaniora atau musik, perpustakaan kota dan museum, tetapi tidak ada banyak muatan semantik di dalamnya.

Kanvas itu ditulis dengan indah dan berbakat tanpa “tangisan” palet yang tajam. Itu lebih menidurkan daripada menyegarkan dan memutar benang tipis koneksi dengan dunia yang indah. Tetapi tidak ada suara musik yang digambarkan dalam gambar seorang perawan, dan tidak ada versifikasi huruf. Berikut ini adalah contoh dari akademisme dan bakat Bouguereau – penguasa menjiwai yang mati.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)