Dante dan Virgil di Neraka – Adolf Bouguereau

Dante dan Virgil di Neraka   Adolf Bouguereau

Adolphe William Bouguereau, sebagai pelukis, berasal dari sekolah akademik Prancis. Semua karyanya dialihkan ke mata pelajaran alkitabiah dan mitologis. Perhatian Bouguereau diberikan pada karya-karya Dante, yang ilustratornya adalah master. Kanvas yang disajikan adalah contoh kreativitas seniman pada plot Komedi Ilahi. “Dante dan Virgil in Hell” nampaknya sangat suram, tetapi perwujudan tak terduga dari plot “komedi” yang tak kalah suram dalam minyak.

Gambar ini mencerminkan peristiwa yang melibatkan kerumunan orang berdosa yang mengamuk di lingkaran neraka ketujuh. Di sana, setelah diiringi gurunya Virgil, Dante bergerak di sepanjang sabuk ketiga lingkaran melalui siksaan abadi para penghujat dan pemerkosa atas dewa, berlari sodomites dan pemeras.

Sepotong karya diambil mengerikan dan menindas. Sang seniman membawa ke depan para pendosa saling memakan. Perspektif mereka tidak biasa dan indah, orang tidak bisa percaya bahwa sifat buruk terkandung dalam tubuh ini. Bouguereau menggambarkan emosi manusia dalam dinamika, anatomi yang indah, dan ekspresi wajah. Mekanisme debugged – teknik – pengalaman – imajinasi – menunjukkan kepada dunia apa yang menarik esensi kegelapan neraka dan tumbuh-tumbuhan jiwa-jiwa yang bersalah ke kanvas.

Seperti dalam antologi dunia Alighieri, dan di kanvas seniman, para pahlawan perjalanan yang menyedihkan – Dante dan Virgil – menjadi orang luar. Bouguereau menempatkan mereka di belakang panggung kekerasan. Emosi yang dimiliki oleh pasangan ini takjub dengan ketenangan. Dan karangan bunga laurel milik Dante, pakaian, dan jubah cerah rekannya, semuanya dari dunia duniawi, murni dan kontras dengan lumpur Neraka.

Untuk memberikan plot suasana hati “neraka”, penulis menulis setan abu-abu dalam cahaya merah. Selain merobek pahlawan masing-masing, Adolphe Bouguereau telah menyelingi kerumunan orang telanjang yang berebut tubuh mereka, berharap untuk melarikan diri. Karya “Dante dan Virgil di Neraka” ditulis dalam tradisi salon kecantikan.

Surat Bouguereau tidak dibedakan dengan nuansa khusus, berbeda dengan mata pelajaran yang dipilih. Tekniknya sangat terbuka dan bisa dimengerti. Warnanya, sebagaimana layaknya narasi yang suram, berfokus pada warna-warna bisu, basa merah-darah dan arang jelaga. Pekerjaan yang mengerikan, tetapi muluk.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)