Benteng Dante – Eugene Delacroix

Benteng Dante   Eugene Delacroix

Karya independen pertama E. Delacroix, “Dante dan Vergil”, yang ditulis di plot “The Divine Comedy”, membuatnya terkenal dan membuatnya berbicara tentang kelahiran artis romantis baru. Dampak emosional yang kuat dari kanvas ini terutama disebabkan oleh penggunaan warna yang tidak konvensional.

Berbeda dengan para klasikis, yang memberinya tempat kedua dibandingkan dengan gambar, E. Delacroix menganggap warna sebagai elemen paling penting dari lukisan. Suara warna “Dante dan Virgil” ditingkatkan dengan penggunaan nada yang kontras: bintik-bintik cerah merah dan biru dalam gambar pakaian dan warna terang tubuh telanjang menonjol dengan tajam terhadap latar belakang biru kehijauan dan coklat. Nama-nama lain yang ditemukan dalam gambar ini adalah “Dante’s Rook” dan “Dante and Virgil in Hell.”

Kanvas besar pertama oleh Delacroix ini dengan gaya tanggal kembali ke Jericho’s “Raft of the Medusa” tiga tahun sebelumnya, meskipun karya-karyanya sangat “berbeda” – Gericault menafsirkan peristiwa tragis yang nyata, dan Delacroix menciptakan komentar “sastra” yang merujuk para penonton ke Lagu Ke-8 Neraka. dari Komedi Ilahi Dante.

Lagu ini menceritakan bagaimana Dante, dipimpin oleh Virgil, melintasi rawa Stygian yang mengelilingi kota infernal Diet. Di atas kapal, yang diperintah oleh Phlegius, ketika mencoba memanjat “marah”, dikenakan eksekusi abadi di rawa ini. Lukisan oleh Delacroix menunjukkan kenalan baik penulis dengan karya master tua – misalnya, banyak garis dan gambar yang dipinjam langsung olehnya dari Michelangelo, yang, bagaimanapun, tidak mengurangi nilai kanvas ini, yang benar-benar mengejutkan orang-orang sezaman. Dan tidak hanya “marah” muda, tetapi juga diakui master akademisme, seperti, misalnya, Antoine Grou. Dia menyetujui warna gambar, tanpa gagal, untuk menyalahkan penulis muda untuk gambar yang tidak memuaskan.

Delacroix sendiri sangat senang dengan debutnya, meskipun dalam buku harian itu dia sangat menghargai pekerjaan itu: “Dan akhirnya, gambar saya sendiri, yang sangat saya sukai,” tulisnya. “Dia memiliki satu kelemahan: dia tidak memiliki kekuatan yang indah. diatasi dengan teknik impasto, dan oleh karena itu kontur figur terlihat buram dan tidak terlalu meyakinkan… “

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)