Neraka. Detail dari Triptych Garden of Earthly Delights – Jerome Bosch

Neraka. Detail dari Triptych Garden of Earthly Delights   Jerome Bosch

Jika dalam penggambaran “Earthly Paradise” di triptych “Garden of Earthly Delights” Jerome Bosch menunjukkan interkoneksi yang normal dan alami, meskipun tidak selalu manusiawi, maka dalam “Hell” – semuanya terbalik. Makhluk yang paling tidak berbahaya berubah menjadi monster, hal-hal biasa, tumbuh menjadi proporsi yang mengerikan, menjadi alat penyiksaan. Seekor kelinci besar menyeret mangsanya – seorang pria yang berdarah; satu musisi disalibkan di senar harpa, yang lain diikat di leher kecapi.

Tempat yang ditugaskan untuk sumber kehidupan dalam komposisi Paradise ditempati oleh “pohon kematian” busuk yang tumbuh dari danau beku – atau lebih tepatnya, itu adalah manusia pohon yang menyaksikan keruntuhan cangkangnya sendiri. Bosch tidak habis-habisnya dalam uraiannya tentang hukuman untuk berbagai pelanggaran. Musik neraka akan menghukum mereka yang mendengarkan lagu-lagu dan melodi yang tidak berguna. Ular akan memikat mereka yang memeluk wanita tidak bijaksana, dan meja, di mana pemain judi bermain dadu dan kartu, akan berubah menjadi jebakan.

Di dunia yang mengerikan ini, monster berkepala burung mendominasi, yang menelan tubuh manusia dan, setelah melewati rahimnya, melemparkannya ke lubang pembuangan kotoran, di mana hukuman untuk semua jenis dosa disajikan. Ketika membandingkan dengan papan “Tujuh Dosa yang Mematikan”, di mana tertulis dalam gambar Neraka, dosa apa yang dihukum dengan apa, orang dapat menebak mengapa orang berdosa dihukum di sini. Di bagian kiri bawah, kemarahan dipakukan oleh monster ke papan, tepat di atas yang iri ada dua anjing yang menyiksanya – kebanggaan terlihat di cermin di sisi belakang neraka, kerakusan memuntahkan isi perut, dan rakus yang rakus dengan koin. Para moralis abad pertengahan menyebut bahenol “musik daging” – dan banyak alat musik Bosch menyiksa daging manusia, tetapi sama sekali tidak dengan suara. Dan dosa kemalasan, tampaknya, melambangkan orang berdosa di kanan bawah dengan kertas di pangkuannya,

Gambar-gambar hukuman mengerikan yang dihadapi orang berdosa bukan hanya buah dari imajinasi Bosch. Di Eropa abad pertengahan ada banyak perangkat penyiksaan: gergaji tangan, sabuk kerendahan hati, bangau, kemeja penyesalan, kambing untuk penyihir, pembalut, anglo, kerah. Helm Besi itu disekrup ke kepala, mematahkan tulang tengkorak. Kaki dijepit dalam “sepatu besi” – tingkat kompresi tergantung pada beratnya kalimat; dalam sepatu ini para terpidana seharusnya berjalan di sekitar kota, mengumumkan pendekatan mereka dengan bel besi.

Aman untuk mengatakan bahwa segala sesuatu yang digambarkan oleh seniman adalah alegori. Tetapi tentang apa itu terdiri, ada banyak interpretasi. Seperti kebanyakan master Belanda dan Belanda, simbolisme Bosch sangat beragam, dan tidak mungkin untuk mengambil kunci bersama untuk semua lukisannya. Simbol-simbol yang digunakan oleh Bosch mengubah maknanya tergantung pada konteksnya, dan simbol-simbol itu juga dapat berasal dari berbagai sumber, kadang-kadang jauh dari satu sama lain – dari risalah mistik ke sihir praktis, dari representasi ritual ke cerita rakyat. Sebagai seorang seniman setengah jalan dari Abad Pertengahan ke Renaissance, Bosch ditandai oleh rasionalitas, simbolisme erotis, daya tarik dengan teka-teki, keinginan untuk menerjemahkan permainan kata-kata dan pergantian frase menjadi gambar visual, keinginan untuk moralisasi dan pendidikan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)