Rahmat – Joachim Eiteval

Rahmat   Joachim Eiteval

Lukisan oleh Joachim Eiteval “Rahmat”. Ukuran lukisan itu 83 x 73 cm, cat minyak di atas kanvas. Amal adalah karakter yang mendefinisikan tindakan moral yang permanen. Isi konsep berubah tergantung pada perubahan kriteria moral yang baik pada berbagai tahap perkembangan kesadaran etis umat manusia.

Orang Yunani kuno membedakan empat konsep dasar belas kasih: kebijaksanaan, keberanian, keadilan, dan moderasi, mencoba mereduksinya menjadi satu permulaan dan, menurut Socrates, melihat dalam kebijaksanaan tingkat belas kasihan tertinggi, mewujudkan semua yang lain, dan dalam pikiran – sumber belas kasihan. Aristoteles adalah yang pertama untuk membedakan keutamaan kehendak dari belas kasihan pikiran. Yang pertama ia sebut etis dan percaya bahwa mereka mewakili tengah antara dua ekstrem; yang kedua – dianoetic – menunjukkan sikap pikiran yang benar terhadap objek dan menurunkan kebajikan.

Kaum Stoa kembali ke intelektualisme Sokrates dan dalam kebijaksanaan melihat tingkat belas kasihan tertinggi, dalam diri orang bijak – cita-cita manusia. Kekristenan, yang memiliki sikap negatif terhadap intelektualisme Yunani, melihat dalam kehendak esensi karakter manusia dan membandingkan empat konsep dasar Yunani tentang belas kasihan dengan tiga teologis: iman, harapan dan cinta.

Doktrin Thomas Aquinas memiliki sepuluh kebajikan: tiga intelektual – kebijaksanaan, sains dan pengetahuan, empat bahasa Yunani dasar dan tiga dari teologi di atas. Dalam filosofi baru, konsep kebebasan roh dan kebaikan tertinggi telah menggantikan konsep kebajikan dan belas kasihan sebagai prinsip etika. Pelukis Belanda Eiteval dalam lukisannya menggambarkan konsep belas kasih Kristen.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)