Venus di depan cermin – Diego Velazquez

Venus di depan cermin   Diego Velazquez

Karya yang disajikan adalah satu-satunya lukisan karya Diego Velazquez, yang menggambarkan sosok perempuan telanjang. Ini disebabkan oleh sikap negatif yang tajam dari gereja Spanyol terhadap gambar-gambar semacam itu. Namun, koleksi kerajaan memiliki banyak karya serupa tentang mata pelajaran mitologis, seperti Titian dan seniman Renaissance lainnya. Menurut dokumen-dokumen itu diketahui bahwa Velazquez melukis beberapa lukisan yang lebih mirip, tetapi mereka tidak bertahan.

Venus, dewi cinta, adalah dewi paling indah di dunia kuno dan dianggap sebagai personifikasi kecantikan wanita. Pelukis menunjukkan padanya dengan putranya Cupid. Dia memegang cermin sehingga dia bisa melihat dirinya dan orang yang merenungkannya. Perangkat ini, seratus tahun sebelum Velazquez, diciptakan oleh Titian khusus untuk citra dewi, ia juga diwakili dengan Cupid.

Untuk pertama kalinya, lukisan itu disebutkan pada tahun 1651 sebagai disimpan dalam koleksi putra muda Perdana Menteri Spanyol saat itu, yang terkenal karena kecintaannya pada cinta dan perlindungan seni. Selanjutnya, ia menjadi Marquis del Carpio dan Viceroy of Naples.

Status ini memungkinkan dia untuk memesan kanvas semacam itu, tanpa takut akan penganiayaan terhadap Inkuisisi. Di rumah Marquis, pekerjaan digantung dengan lukisan Venesia abad ke-16 yang menggambarkan peri telanjang. Singkatnya, “Venus di depan cermin” tetap unik dalam seni Spanyol sampai penampilan “Mach Nude” oleh Francisco Goya, terinspirasi oleh karya besar Velazquez.

Gambar “Venus di depan cermin memiliki” dan nama-nama lainnya. Karya itu dikenal sebagai “Toilet of Venus” dan “Venus And Cupid.” Pada tahun 1906 ia sampai ke Galeri Nasional di London dari perkebunan Inggris Roqueby – Park di Yorkshire, sehingga mendapat nama lain – Venus dari Roqueby. Spesialis galeri percaya bahwa Cupid dan wajah Venus di cermin ditulis ulang pada abad XVIII.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)