Utara – Arkhip Kuindzhi

Utara   Arkhip Kuindzhi

Karya lanskap Arkhip Kuindzhi “Utara” ditulis pada akhir abad kesembilan belas pada tahun 1879. Lukisan itu berada di Moskow di State Tretyakov Gallery. Lukisan “Utara” fitur inheren impresionisme. Dalam pemahaman penulis lukisan itu, citra utara adalah dunia yang penuh dengan keheningan, nafas yang dingin, tanpa akhir, ruang tanpa batas, di mana kenyataan, hukum-hukum yang biasa dari dunia duniawi, alam, dan surgawi dipikirkan kembali.

Atmosfer ruang tanpa batas lahir sebagai hasil dari kombinasi bumi dan langit di cakrawala, yang, tampaknya, segera menghilang, melarutkan semua batas dan konvensi yang mungkin terjadi. Utara adalah dunia satwa liar murni yang belum terjamah, dunia yang dingin, kerajaan bumi dan langit dalam orisinalitasnya.

Gambar lanskap dari dunia alami utara dibuat menggunakan metode warna peregangan. Peregangan warna dibuat di sini sedemikian rupa sehingga pertumbuhan dan peningkatan warna dilakukan dari yang paling gelap, nada hijau hampir hitam ke cahaya, merah muda, dengan mana seluruh ruang langit dituliskan.

Lansekap didominasi oleh cahaya, gambar lapang. Di langit cahaya yang cerah, garis besar awan hampir tidak dapat dibedakan, cakrawala diidentifikasi dengan lemah dan sama-sama terang. Gambar ini dibedakan oleh atmosfernya, kemudahan garis yang mengalir – semua ini memunculkan gambar yang menembus ketinggian surgawi, bergegas ke suatu tempat tanpa batas untuk garis cakrawala yang tak terjangkau dan hampir sulit dipahami.

Motif utama kanvas adalah motif kesepian, kerinduan. Di sini Utara berbicara. Dengan kekuatan yang tulus, kekuatan dunia yang keras ini dirasakan, di mana angin berasal dan kehidupan dingin yang tak tertahankan, di mana seseorang memahami dirinya hanya sebagai sebutir pasir yang tidak berarti dibandingkan dengan keindahan abadi bumi utara, dibandingkan dengan Alam Semesta yang dingin ini, membakar angin dan kesepian.

Transisi warna yang halus, “run-up” warna dari pembengkakan dilukis secara artistik oleh seniman. Hijau tua, hampir hitam dalam kemegahan dan kedalamannya, pohon utara berfungsi sebagai gambar sentral yang memenuhi seluruh gambar dengan kekuatan dan energi yang tak pernah habis dari udara utara, warna-warna bijaksana dan ruang tanpa akhir.

Nama lukisan itu adalah “Utara” sebagai bilah baja runcing, tajam dalam kekuatan bunyi dan dampaknya. Nama “Utara” bergema, menembus seperti angin utara yang dingin dan membeku di udara dengan pola salju yang indah. Korea Utara adalah awal dari permulaan, dan batas tertentu, tetapi bukan batas kekuatan dan kemampuan untuk hidup dan mengatasi diri sendiri berulang kali dalam penaklukan dunia yang tak tertembus. Utara adalah konfrontasi konstan antara elemen-elemen. Utara adalah melodi angin dingin yang menempel di jantung dan membuatnya membeku. Ini adalah perasaan yang tak terhindarkan dan tak terhindarkan dari jurang maut, arah abadi dari pandangan ke arah langit, yang dikaburkan dalam kabut biru-susu yang pergi ke kejauhan, larut ke dalam keabadian.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)