Matahari terbenam di musim dingin. Pantai Laut – Arkhip Kuindzhi

Matahari terbenam di musim dingin. Pantai Laut   Arkhip Kuindzhi

Dalam gambar ini, Kuindzhi A. I. menggambarkan pemandangan laut. Pemandangan yang benar-benar luar biasa terbuka di depan penonton. Kanvas, seolah-olah dibagi menjadi dua bagian, yang sebagian besar ditempati oleh langit dengan matahari terbenam yang indah. Dan bagian kedua disajikan dalam bentuk pantai musim dingin yang membeku.

Tentu saja, tokoh utama dalam keseluruhan gambar adalah matahari. Itu tergantung seperti bola api yang terang di atas air laut, menyebar di atasnya dengan sinar warna-warni. Garis horizon bahkan tidak terlihat karena ilusi warna-warni ini. Matahari yang pergi mewarnai langit di satu sisi berwarna oranye-merah, dan di sisi lain berwarna ungu-lilac. Sinar, yang ditutupi oleh awan, membentang ke atas secara fantastis, seolah-olah matahari merentangkan tangannya, tidak ingin melampaui cakrawala. Secara bertahap, sinar dari oranye terang secara bertahap berubah menjadi kuning muda, menyoroti awan kecil.

Pantai musim dingin berangsur-angsur jatuh ke dalam kegelapan. Di pantai, garis-garis rerumputan dan semak belukar, cabang-cabang kering, dan jalan kecil tidak terlihat jelas. Semuanya berbicara tentang malam yang akan datang. Warna gelap lebih baik kontras dengan warna-warna cerah, menekankan kedalaman dan saturasi warna.

Semua perilaku menyerupai gaya abstrak, karena guratannya sangat tidak akurat dan buram. Seniman itu mencoba menggambarkan matahari terbenam musim dingin dengan segala kemegahannya, karena di udara dingin ia sangat cantik. Seperti dalam banyak karya A. I. Kuindzhi, permainan warna sangat mencolok. Penulis berhasil menyampaikan dengan akurasi fotografi semua kemegahan dan kecanggihan matahari terbenam musim dingin.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)