Musim Dingin – Giuseppe Arcimboldo

Musim Dingin   Giuseppe Arcimboldo

“Musim dingin” secara alegoris digambarkan sebagai tunggul busuk kuno dengan retakan di kulit kayu, yang di beberapa tempat telah hilang. Tunggul tampak seperti orang tua yang menyedihkan dan sedikit hidup. Hidungnya patah, bengkak dan mengelupas, mulutnya yang ompong – jamur – duduk bengkok, dan dagunya penuh dengan kutil.

Seluruh wajah ditutupi dengan bulu, bekas luka dan keropeng, mata kecil sangat tersembunyi di celah kulit kayu. Sebagai telinga – simpul yang tersisa dari cabang yang patah. Pria tua itu membeku dari kedinginan dan dilindungi oleh tikar jerami.

Tetapi fakta bahwa musim dingin tidak selamanya ditunjukkan oleh dua lemon – kuning dan oranye, kontras dengan latar belakang gelap yang umum. Mereka membawa secercah sinar matahari dan panas ke dalam suasana yang membosankan.

Simbol musim semi yang akan datang adalah daun ivy hijau yang tumbuh di bagian belakang kepala orang tua, serta bola tanaman merambat di atas kepalanya, menyerupai mahkota. Lambang itu terlihat di atas tikar sebagai tanda bahwa lukisan itu ditugaskan oleh kaisar.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)