Flora – Giuseppe Arcimboldo

Flora   Giuseppe Arcimboldo

Sebuah potret manusia yang terbuat dari bunga – inilah bagaimana karya Giuseppe Archimboldo, berjudul Flora, dapat digambarkan. Wajah dan kerah terbuat dari kuncup dan kelopak, dan pakaian itu sendiri terbuat dari daun yang jatuh. Di kepala adalah karangan bunga cerah di tengah yang merupakan bunga lily merah. Dari kerah, di bagian bawahnya, bunga lili kuning mengintip seperti senter. Pada saat yang sama, potret itu menjadi seperti yang hidup. Mata memiliki ekspresi mereka sendiri. Tampaknya flora dari potret mengawasi kita. Hanya seorang ahli seni lukis sejati yang dapat mencapai hal ini.

Archimboldo menyukai kesegaran dan keaslian ide-ide Raja Rudolph, kepada siapa lukisan ini dimaksudkan sebagai hadiah, yang menjadi salah satu karya seniman selanjutnya. Sebelumnya, ia bereksperimen dengan tema serupa, menciptakan potret dari hadiah-hadiah alam dan berbagai benda. Maka muncullah siklusnya yang terkenal “Musim”. Benar, tema potret pria terutama dieksploitasi di sana. Secara umum, dalam genre potret masih hidup dengan Arcimboldo, pria jauh lebih umum.

Di sini kita melihat seorang wanita yang tersenyum. Apakah itu karena kelopak bunga begitu lembut dan begitu dekat satu sama lain? Bagaimanapun, penulis gambar harus menunjukkan dengan tepat tubuh wanita. Karena itu, seharusnya tidak memiliki transisi kasar yang tajam. Itu harus tanpa kebrutalan. Itu pasti dewi bunga yang sesungguhnya. Tapi, sayangnya, dia terlihat tua: semua sama, kontur bunganya menyerupai kerutan, tetapi wajah wanita tua itu juga bisa cantik, jika diterangi oleh senyum dan tampilan yang cerah.

Flora bukanlah seorang wanita tua, melainkan seorang wanita paruh baya, yang bijaksana karena pengalaman. Ini terlihat dari pandangannya. Tidak ada karakteristik semangat dari makhluk muda, kondisinya seimbang, kebaikan tertulis di wajah, tetapi sedikit ironi dirasakan, seperti percikan di mata.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)