Musim Dingin – Alphonse Mucha

Musim Dingin   Alphonse Mucha

Penerjemah Homer dari Iliad ke dalam bahasa Rusia, N. I. Gnedich, pernah membandingkan kontemporernya yang hebat, A. S. Pushkin, dengan Proteus, makhluk mitologis yang mampu menghadapi berbagai samaran sementara tetap menjadi dirinya sendiri.

Kritikus seni harus setuju: setiap seniman sejati adalah Proteus. Dia dipaksa untuk berpakaian dalam berbagai pakaian, mencoba era ini atau itu, sambil tetap menjadi pria di zamannya dan budayanya, tanpa mengubah dirinya sedikitpun. Kekuatan bakat tidak akan memungkinkan dia untuk mengubah dirinya sendiri.

Sikap orang Yunani kuno umumnya unik: mereka menghargai segalanya – tinggi, rendah, dan duniawi, dan surgawi. Jadi sang seniman – bahkan tahu bagaimana menjalani “sampah”, untuk memotong hal-hal sepele kehidupan, mengubahnya dengan kekuatan bakat kreatif dan membuat mereka bersinar dengan warna yang benar-benar tidak wajar.

Para seniman tidak pernah meremehkan citra musim dingin. Bagaimanapun, salju tidak hanya putih – di pagi hari kabut itu mungkin tampak biru, atau bahkan ungu. Anda hanya perlu melihat dari dekat dan kemudian Anda akan menemukan keajaiban alam.

Versi lain dari “Musim Dingin” Alfons Mucha. Gadis di sini ditekankan oleh kebangsaan Slavia, dalam pakaian nasional. Dan latar belakang umum itu sendiri berwarna abu-abu coklat, semak-semak ditutupi dengan salju, pola embun beku menarik dalam bentuk kepingan salju dari samping.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)