Lorenzaccio – Alphonse Mucha

Lorenzaccio   Alphonse Mucha

Ini adalah produksi pertama drama itu, yang berlangsung empat puluh tahun setelah kematian penulis, Alfred Musset. Dipersingkat dan disesuaikan dengan kondisi zaman kita, ia memasuki repertoar Teater Sarah Bernhardt bukan karena kebetulan. Diakui oleh orang-orang sezaman, tujuan romantis penyair pemimpi, seorang teroris politik tunggal, adalah salah satu tahap kesuksesan aktris tersebut. Drama Alfred Musset menciptakan kembali peristiwa-peristiwa bersejarah abad ke-16, di mana protagonis – aristokrat dan penyair Florentine Lorenzino – bermaksud untuk membebaskan seorang diri dari orang-orang dari tiran Alessandro Medici.

Terasing, kesepian dan lemah, ia memilih kemunafikan sebagai senjatanya dan, terkait dengan sang duke, dengan mudah masuk ke dalam kepercayaan, menjadi kaki tangan dalam pesta pora. Pembunuhan sang duke tidak memenuhi harapannya: sekali lagi dalam kekuasaan seorang penerus yang layak untuk yang sebelumnya, kejam dan serakah. Satu kejahatan yang tidak masuk akal menghasilkan hal-hal berikut: tergoda oleh hadiah yang dinyatakan sebagai pembunuhan atas kezaliman, kerumunan merobek Lorenzaccio. Alphonse Mucha adalah desainer panggung dan desainer kostum. Semangatnya untuk sejarah sangat berguna untuk menciptakan kembali citra era, sejauh kredibilitas bergaya pertunjukan teater. Dalam playbill untuk lakon, ia menggunakan teknik penyutradaraan, simbolisme gambar dan gerakan yang mengungkapkan esensi drama.

Naga, yang menggantung dengan mengerikan di atas lambang Florence, kebingungan si Penyair, membeku dalam pikiran suram: “Hidupku sekarang terkonsentrasi di ujung belati saya”. Gerakan indah berbentuk S pada garis-garis pada gambar figur diambil dan diteruskan oleh lipatan jubah. Pakaian gelap sesuai dengan aksi terakhir drama: menurut gagasan artis dan aktris, simbolisme warna, yang mengartikan suasana dan sifat aksi, adalah komponen utama dari desain set. Poster untuk produksi drama A. Musset “Lorenzaccio” di Renaissance Theatre 1896. Ini adalah produksi pertama drama tersebut, yang berlangsung empat puluh tahun setelah kematian penulis, Alfred Musset. Dipersingkat dan disesuaikan dengan kondisi zaman kita, ia memasuki repertoar Teater Sarah Bernhardt bukan karena kebetulan.

Diakui oleh orang-orang sezaman, tujuan romantis penyair pemimpi, seorang teroris politik tunggal, adalah salah satu tahap kesuksesan aktris tersebut. Drama Alfred Musset menciptakan kembali peristiwa-peristiwa bersejarah abad ke-16, di mana protagonis – aristokrat dan penyair Florentine Lorenzino – bermaksud untuk membebaskan seorang diri dari orang-orang dari tiran Alessandro Medici. Terasing, kesepian dan lemah, ia memilih kemunafikan sebagai senjatanya dan, terkait dengan sang duke, dengan mudah masuk ke dalam kepercayaan, menjadi kaki tangan dalam pesta pora. Pembunuhan sang duke tidak memenuhi harapannya: sekali lagi dalam kekuasaan seorang penerus yang layak untuk yang sebelumnya, kejam dan serakah. Satu kejahatan yang tidak masuk akal menghasilkan hal-hal berikut: tergoda oleh hadiah yang dinyatakan sebagai pembunuhan atas kezaliman, kerumunan merobek Lorenzaccio.

Alphonse Mucha adalah desainer panggung dan desainer kostum. Semangatnya untuk sejarah sangat berguna untuk menciptakan kembali citra era, sejauh kredibilitas bergaya pertunjukan teater. Dalam playbill untuk lakon, ia menggunakan teknik penyutradaraan, simbolisme gambar dan gerakan yang mengungkapkan esensi drama. Naga, yang menggantung dengan mengerikan di atas lambang Florence, kebingungan si Penyair, membeku dalam pikiran suram: “Hidupku sekarang terkonsentrasi di ujung belati saya”. Gerakan indah berbentuk S pada garis-garis pada gambar figur diambil dan diteruskan oleh lipatan jubah. Pakaian gelap sesuai dengan tindakan terakhir dari drama: menurut gagasan artis dan aktris, simbolisme warna, yang menafsirkan suasana dan sifat aksi, adalah komponen utama dari desain set.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)