Potret Countess V. V. Musina-Pushkina – Valentin Serov

Potret Countess V. V. Musina Pushkina   Valentin Serov

Potret Valentin Aleksandrovich Serov dibedakan berdasarkan orisinalitas internal dan teknik perwujudannya. Penggunaan berbagai cara artistik dan visual memungkinkan seniman untuk membuat gambar potret yang dibedakan berdasarkan orisinalitas dan orisinalitas.

“Potret Countess V. V. Musina-Pushkina” dilukis pada tahun 1895. Potret itu dibuat menggunakan pastel. Lukisan itu berada di dana koleksi Museum Negara Rusia di St. Petersburg. Gambar countess di potret, berkat penggunaan teknik pastel, tampaknya sedikit berasap, melunak dan tidak bercabang. Komposisi kanvas yang dipotong memberi kesan bingkai foto, perasaan realitas beku.

Countess itu digambarkan dalam gaun hitam ketat dengan latar belakang rona biru, mulai dari kombinasi warna terang yang diputihkan hingga yang lebih jenuh. Potret itu dilukis dalam warna pastel, yang membawa perasaan sejuk, transparan, dan cahaya internal ke kanvas. Latar belakangnya ditandai oleh pola ornamen yang padat. Ornamen bunga serupa membingkai sosok Countess, menyerupai cameo yang indah, yang dirancang untuk menghiasi dan menekankan fitur ekspresif dari wajahnya yang muda dan segar.

Sebuah pola ornamen putih yang halus di latar belakang menunjukkan benang pola yang rapuh di jendela bersalju. Ornamen aneh yang rumit ini menyatukan ruang gambar, menghaluskan dan melarutkan garis-garis tegas benda-benda di sekitarnya, menyerap segala sesuatu di sekitarnya seperti kabut, hantu yang sama dan siap untuk larut dan akan segera menghilang.

Teknik pastel memberikan kanvas keadaan kusam, seolah-olah usang, warna tua, tapi menyenangkan. Sosok Countess, berpakaian serba hitam, dihaluskan, dilembutkan oleh nada lembut pastel, warna langit. Selain itu, makna pastel yang dalam, sejauh mungkin, warna hitam gaun itu menekankan warna marmer wajah Countess. Dengan demikian, semua perhatian terutama difokuskan pada tampilan Countess V. V. Musina-Pushkina, perasaan dan perasaan yang ia simpan dalam dirinya sendiri. Kepribadian Countess, pikirannya, napasnya tersembunyi dari kami.

Warna hitam pekat menutup tampilan yang begitu hidup dan terbuka dari kami. Ekspresi Countess cukup terkendali, bibirnya ditekan dengan kuat, rasa terlepas, kesombongan tertentu dan tidak dapat diaksesnya muncul melalui semua fitur ini. Dan, mungkin, bukan kebetulan bahwa warna biru dipilih. Biru adalah warna langit. Keteduhan ini meningkatkan keadaan pagar, penutupan emosional dan dinginnya perasaan, menekankan keseimbangan getaran mental, ketegasan kondisi internal. Gambar tersebut secara akurat menerjemahkan keadaan kepercayaan, kecerdasan, pengekangan aristokrat, status sosial yang tinggi, moderat, dan tidak adanya gairah dan perasaan yang sia-sia yang menyulitkan dan memperkeras kehidupan.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)