Potret A. M. Gorky – Valentin Serov

Potret A. M. Gorky   Valentin Serov

“Potret A. M. Gorky” dilukis pada tahun 1904 dan saat ini disimpan di Museum-Apartemen A. M. Gorky di Moskow. Valentin Aleksandrovich Serov memahami hal terpenting dalam citra A. M. Gorky dan mewujudkannya dalam karya potretnya.

Tidak mudah untuk membuat potret penulis besar Rusia. Ini membutuhkan pemahaman dia sebagai pribadi, memahami dia sebagai pribadi. Melukis potret adalah pekerjaan rumit yang rumit, dan menciptakan potret kepribadian jenius adalah tanggung jawab ganda, sulit, tetapi selalu menarik dan signifikan. Potret menggambarkan seorang penulis muda, aktif dalam karyanya dan dalam perjuangan untuk cita-cita manusia.

A. M. Gorky berpakaian serba hitam, yang menekankan perbedaannya dari dunia luar dari ragam yang tidak perlu, keanehan dan kekasaran. Penulis tampaknya membuktikan, menegaskan sesuatu. Di hadapan kami adalah seorang lelaki tegas, yakin, percaya diri dalam ide-ide tinggi dan sampel. A. M. Gorky tidak hanya penulis yang luar biasa pada masanya, tetapi juga seorang filsuf dan pemikir besar yang kuat. Dengan demikian, “Potret A. M. Gorky” mengungkapkan di hadapan kita tidak hanya orang dengan kata artistik tingkat tinggi, tetapi juga orang yang merupakan pencipta ide-ide besar, pemikiran-pemikiran hebat.

Gorky, sebagai penulis, dicirikan oleh kemampuan untuk menyampaikan pandangannya, untuk meyakinkan orang lain tentang kebenarannya, untuk membuktikan beberapa kesimpulannya, untuk mencoba menjelaskan atau membantahnya, tetapi masih menemukan bukti yang tepat dari refleksi dan kesimpulan filosofis humanistik, filosofis dan kesimpulannya.

Potret itu singkat, tertahan, sederhana, tidak ada solusi warna non-standar, trik komposisi. Gambar ditandai dengan ketidaklengkapan etude, pengurangan rendering dan kurangnya detail. Gaya khusus, cara artistik kanvas ditarik melalui goresan sepintas, terbuka, tanpa halftone dan nuansa, warna “blok”.

Sosok A. M. Gorky tampak menyapu, terlalu besar untuk bidang kanvas. A. M. Gorky terlalu besar, besar sekali, sehingga gambarnya tidak cocok dengan kerangka sempit dari gambar potret. Kendala yang tidak disengaja ini, yang diperas dalam koordinat karya seni hanya secara lebih akurat menekankan pembakaran batin, kegelisahan penulis, dorongannya, gerakan pemikiran yang berkelanjutan.

Karakter, kepribadian penulis dibaca dalam tatapan, dalam gerakan tangan, secara keseluruhan menyatukan ke dalam aliran energi kuat bersama, aliran kesadaran, pikiran, perasaan penulis besar. Ini bukan potret yang mudah – ini adalah simbol zaman, simbol waktu. Pandangan dari potret lebih dari sekadar tampilan, lebih dari kehidupan. Ini adalah saat-saat sejarah yang tidak dapat dilupakan, sama seperti seseorang tidak dapat melupakan kehidupannya sendiri, sehingga dalam hal apa pun itu tidak boleh dihambur-hamburkan, tidak dihabiskan untuk kesenangan bodoh dan cita-cita semu.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)