Kiln di persimpangan Hasiba no watashi di Sungai Sumidagawa – Utagawa Hiroshige

Kiln di persimpangan Hasiba no watashi di Sungai Sumidagawa   Utagawa Hiroshige

Sebelumnya, sebelum jembatan Senjuohashi dibangun untuk menyeberang ke sisi lain dari Sungai Sumidagawa, orang dapat mencapai Pulau Mukojima menggunakan persimpangan Hasiba no watashi. Itu adalah persimpangan tertua di Edo. Ukiran tersebut menggambarkan dua perahu yang membawa penumpang ke Mukojima dan Asakusa.

Pohon ceri ditanam di Mukojima atas perintah shogun kedelapan Yoshimune. Di latar depan, pemirsa melihat kiln untuk ubin dan peralatan keramik – kawaragama, di antaranya adalah cakar pinus kering, yang memanaskan kompor. Asap dari tungku yang terus-menerus dipanaskan adalah tanda khas daerah Imado – sebuah wilayah luas di tepi Sumidagawa. Pandangan yang digambarkan oleh Hiroshige menyebabkan orang-orang sezaman bergabung tidak hanya dengan keramik Imado, tetapi juga dengan literatur klasik. Terutama terkait dengan itu adalah burung yang berenang di Sumidagawa Miyakodori – “burung di ibukota.”

Penyebutan burung-burung ini sudah ditemukan dalam karya abad X “Ise monogatari.” Cetakan akhir ukiran telah menjadi lebih intens dalam warna. Kehendak sungai telah memperoleh warna biru pekat. Kolom asap menerima bentangan dari abu-abu gelap ke terang, hampir putih. Garis-garis awan kuning dan biru horisontal muncul di langit. Cartouche persegi telah menjadi multi-warna.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)