Potret Putri Z. N. Yusupova – Valentin Serov

Potret Putri Z. N. Yusupova   Valentin Serov

Valentin Aleksandrovich Serov melukis pada tahun 1902 potret Putri Z. N. Yusupova yang indah, penuh rahmat. Dalam perwujudannya, karya tersebut memiliki kompleksitas, tanggung jawab, ketegasan tertentu dalam implementasinya. Perlu memiliki keterampilan tingkat tinggi agar memiliki hak untuk membuat gambar orang-orang penting, orang-orang luar biasa.

“Potret Putri Z. N. Yusupova”, terlepas dari non-triviality, keanehan gambar, berkat cara artistik di mana gambar itu dilukis, dianggap lebih sebagai fenomena hidup, biasa, nyata dan benar tanpa gerakan tegang atau komposisi yang diciptakan. Tidak berarti, konstruksi rencana cukup alami, sederhana, garis-garis utama gambar ditunjukkan dengan lancar dan jelas.

Skema warna kanvas juga dipilih dengan cermat dan terampil. Nuansa yang dipilih lembut, tembus cahaya, lapang. Mengapa interior yang sudah kaya bersinar, berkelap-kelip dengan kilau bergaris-garis. Nuansa putih, mutiara, membentuk palet yang kaya dan kaya yang ingin saya pertimbangkan, mencatat sedikit perubahan dan nuansa nada tertentu.

Kecenderungan sedikit kepala, sosok sang putri sedikit maju ke depan, berfungsi untuk memastikan bahwa gambaran kehidupan sesaat nyata muncul di hadapan kita. Dan kehidupan ini perlahan mengalir di antara interior yang indah, perabotan mahal di semua dekorasi mewah, kain langka, pola aneh.

Gambar sang putri elegan, ekspresif dan lembut. Kombinasi hitam dan putih, korelasi konsisten mereka membangun seluruh irama gambar, membentuk “titik-titik kekuatan”, “cahaya” dan “kerumitan” bayangan.

Potret sang putri terlihat alami, tidak ada yang dibuat-buat dalam dirinya, segala jenis gerakan beku atau tidak perlu. Dalam hal ini, gambarnya harmonis, dibedakan oleh keseimbangan warna, proporsi, aksen komposisi hitam. Hal-hal yang digambarkan dalam potret itu selaras satu sama lain, baik di sepanjang garis warna, atau memiliki pola yang serupa, warna pastel yang umum.

Rapuh, nuansa halus, garis rapuh membuat potret ini terkait dengan lukisan Jepang, memberikan gambar potret subteks budaya yang kompleks. Potret itu dilukis oleh sang seniman sedemikian rupa sehingga ia sangat menyerupai sebuah karya yang dengan cepat ditangkap tanpa sketsa panjang, yaitu, sebuah foto daripada gambar dalam gaya lukisan minyak, dengan kesederhanaan yang melekat pada perwujudan, seringkali keparahan gambarnya, seringkali keparahan dari gambar, kelebihannya karena layering.

Selain itu, potret ditandai dengan cara khusus pencahayaan terorganisir. Cahaya itu tampaknya merangkul semua bagian gambar, mengisi semua segi ruang-waktu, memperkaya bentuknya dengan cahaya dan kecemerlangan yang diperlukan.

Potret itu berfungsi sebagai penegasan cahaya, kepercayaan diri, bukan kekuatan mencolok, tetapi kuat yakin.

Warna lembut sedang menekankan kualitas grafis kanvas, kehalusannya, dan kemungkinan besar, kecanggihan garis dan bentuk. Di hadapan kita ada cahaya putih salju yang menyilaukan dari aristokrasi, cahaya masyarakat kelas atas.

Valentin Aleksandrovich Serov menunjukkan semua kemegahan sang putri, tetapi ia melakukannya dengan halus, mengubah banyak kemegahan yang menjengkelkan menjadi keindahan seni, keindahan warna. Melalui semua kepura-puraan ini Serov menunjukkan bukan hanya seorang putri yang luar biasa, mungkin keras dan tidak toleran, ia memerankan seorang lelaki yang karakternya masih tidak dapat dipahami oleh kita, tetapi terlihat jelas.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)