Potret V. I. Surikova – Valentin Serov

Potret V. I. Surikova   Valentin Serov

V. A. Serov menciptakan potret banyak seniman terkemuka, di antaranya I. I. Levitan, K. Korovin, dan, di antaranya, “Potret V. I. Surikov” yang indah. Potret ini dilukis oleh Valentin Serov pada akhir 1890-an pada akhir abad kesembilan belas, satu abad yang kaya akan orang-orang hebat, seniman berbakat, penulis, musisi. Abad ke-19 benar-benar hebat dalam perkembangan seni, sastra, dan budaya pada umumnya.

“Portrait of V. I. Surikov” adalah karya yang serius, tidak begitu banyak dalam hal seni gambar, tetapi dalam menciptakan karakter keadaan internal seniman. Dalam lukisan ini, Serov mampu mewujudkan pelukis besar, dan tidak hanya membuat gambar yang akan membawa kemiripan potret maksimum. Serov mampu menciptakan dalam karyanya orang yang nyata dan hidup tanpa penindasan terhadap peran yang ia miliki di masyarakat.

Pertama-tama, perhatian kita tertuju pada tatapan tajam, pelukis, dia jelas diarahkan ke kedalaman, memengaruhi lingkup emosi dan perasaan kita. Potret itu menyentuh keadaan pikiran kita, menginfeksi kita dan melewati kita semua kekerasan, kemampuan, dan sampai taraf tertentu, bahkan keparahan yang dengannya citra seniman dipenuhi. V. A. Serov ternyata adalah seorang psikolog yang sensitif, mampu memahami dan menyampaikan hal terpenting dalam kepribadian seorang seniman yang luar biasa. Gambar yang dibuat oleh V. A. Serov adalah benar, signifikan, dan berbeda. Kami percaya pada potret ini, kami percaya pada gambar ini, yang dengan caranya sendiri sangat kompleks dan tidak sejelas yang terlihat pada pandangan pertama.

V. I. Surikov digambarkan berdiri, sosoknya lurus, mengesankan dan menempati sebagian besar kanvas. Gambar meninggalkan perasaan sketsa, gambar tanpa detail terperinci, diisi dengan udara, yang muncul melalui sapuan warna-warni yang longgar. Cara artistik di mana karya Serov ini diciptakan sebagian besar mengingatkan pada kanvas impresionistik, yang dirancang untuk menghentikan waktu, untuk menangkap momen kehidupan yang sulit dipahami. Namun, “Potret V. I. Surikov” impresionistis, tetapi tidak sepenuhnya. Mungkin gambar tidak memiliki cahaya itu, kadang berlebihan, yang merupakan ciri khas lukisan dengan gaya impresionisme. Kontras dan gambar sosok pelukis dengan latar belakang yang hampir hitam dan terang dengan tekstur yang kompleks, dibangun berkat pemilihan skema warna yang beragam, memberikan gambar soliditas dan ketajaman pada gambar.

Sosok seniman itu ekspresif karena cahaya yang terbuka dan gambar yang kontras. Gambar pelukis yang cerah membayangi latar belakang yang cerah, terlihat ketat, tidak bisa dihancurkan, percaya diri. Dalam potret ini, pandangan adalah yang terpenting, adalah “titik” kekuasaan. Pandangan ini sangat menentukan, gigih, terbuka dan tegas, mungkin, sampai batas tertentu, kejam dan menuntut. Dan, kemungkinan besar, kejam dan menuntut dirinya sendiri, kreativitasnya, kreativitas dan hasil karya murid-muridnya. Tidak ada yang akan memerintah orang ini kecuali hukum seni.

V. A. Serov ditangkap V. I. Surikov sebagai sosok yang cerah, tidak bisa dihancurkan dan gigih, seperti balok atau balok es. Dengan seluruh penampilannya V. I. Surikov menunjukkan kekuatan seseorang, kekuatan dan ketegasan seseorang, kekuatan seorang genius. Dan tanpa sadar kita terjun ke dalam gambar ini, itu membuat kita khawatir dan pada saat yang sama membangkitkan rasa hormat dan pengakuan di hadapan artis besar.

Dan fakta bahwa potret itu muncul agak pertapa memberi gambar makna tambahan kekuatan dalam perang melawan jiwa dan kurangnya spiritualitas di dunia dan seni, dalam menghadapi biasa-biasa saja dan kebosanan. V. I. Surikov menegaskan hak melukis yang hebat, hak untuk kreativitas, hak dan kewajiban untuk menjadi pribadi yang utama, seseorang yang teguh, teguh, berpenampilan mendalam, dengan karakter kuat yang kuat, yang tidak tertekuk oleh angin sepoi-sepoi, tetapi menanggung semua kesulitan dan pertarungan hidup kecil, meneguhkan diri kita dan seni kita atas nama sesuatu yang lebih baik, atas nama cita-cita yang kita yakini dengan tulus ketika kita masih anak-anak. Hanya sedikit yang bisa pergi dan percaya pada cita-cita, percaya pada seni, terlepas dari segala rintangan dan kesulitan, hanya percaya pada kreativitas, dan bahwa kanvas dan cat di tangan seorang jenius sejati masih dapat mengubah dunia ini,

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)