Setelah hujan – Arkhip Kuindzhi

Setelah hujan   Arkhip Kuindzhi

Karya ini pertama kali disajikan kepada masyarakat umum dalam rangka pameran “Pengembara”, dengan mana master berkolaborasi. Lukisan itu diterima dengan antusias oleh para kritikus, yang, sekali lagi, mencatat keterampilan penulis yang tak tertandingi dalam menggambarkan cahaya. Penampil memiliki lanskap yang cerah dan subur, diperbarui oleh hujan yang kuat dan memberi kehidupan.

Dilihat oleh awan, badai itu serius. Air menghanyutkan semua tanda panas panjang dan kekeringan dari rumput. Memiliki kelembaban yang diserap dengan penuh semangat, bidang-bidang itu meledak berwarna hijau terang di bawah sinar matahari sore. Awan gelap dan tak menyenangkan masih penuh dengan guntur, tetapi elemen sudah mundur untuk merevitalisasi tempat lain. Rumah pertanian kecil di bukit tinggi elegan dan nyaman.

Kontras pekerjaan menciptakan suasana cahaya dan aroma yang datang setelah hujan. Keheningan dan kedamaian bagian yang diterangi dari pekerjaan itu bertentangan dengan kekerasan unsur-unsur di surga. Pergerakan awan yang kompleks, tegang dan kuat, tidak lagi membuat takut penonton. Matanya terpaku pada bagian cerah lanskap yang cerah.

Tepian sungai kecil yang ditutupi dengan alang-alang, dibelai oleh hujan, menciptakan kenyamanan tambahan dan serangkaian gambar “suara”. Penonton “mendengar”, merasakan, merasakan apa yang dilihatnya. Gambar itu tidak diragukan lagi ditulis dari alam. Meskipun menggunakan nada-nada yang cerah, jelas dan sangat kontras, pemandangannya tampak sangat nyata. Keakuratan garis-garis itu, keharmonisan batin dari gambar membuatnya menjadi salah satu yang paling ekspresif dalam karya sang master.

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (1 votes, average: 5,00 out of 5)